0 Poin
yoga gula darah

Studi: Yoga Bermanfaat Bantu Kontrol Gula Darah

Sebuah studi baru menunjukkan, pasien dengan diabetes tipe 2 mencapai kontrol gula darah yang jauh lebih baik jika mereka berpartisipasi dalam latihan yang melibatkan pikiran dan tubuh, seperti yoga.

Sementara penelitian sebelumnya telah dilakukan secara khusus untuk yoga, penelitian ini, yang diterbitkan online baru-baru ini di Journal of Integrative and Complementary Medicine, juga melihat manfaat dari latihan pikiran dan tubuh lainnya untuk pasien ini, termasuk qi gong dan meditasi.

Studi ini adalah "yang pertama menunjukkan bahwa ada efek yang sangat konsisten (pada hemoglobin A1c, penanda diabetes) terlepas dari modalitas yang Anda gunakan," kata salah satu peneliti, Richard Watanabe, PhD.

"Jadi saya pikir salah satu pesan penting adalah bahwa segala jenis intervensi pikiran-tubuh tampaknya membantu, yang menjadikan ini alat yang jauh lebih fleksibel daripada memberi tahu pasien bahwa mereka harus (hanya) melakukan yoga," kata Watanabe, yang merupakan profesor ilmu kependudukan dan kesehatan masyarakat di Keck School of Medicine University of Southern California di Los Angeles.

Ada pilihan lain yang tersedia, “dan jika Anda adalah orang yang sibuk dan tidak dapat melakukan yoga, Anda dapat belajar tentang meditasi dan melakukannya di mana saja. Jadi sekali lagi, ini adalah alat yang fleksibel untuk membantu pasien mereka mengontrol gula darah,” katanya.

“Temuan yang paling mengejutkan adalah besarnya manfaat yang diberikan oleh praktik-praktik ini,” kata penulis utama, Fatimata Sanogo, dari University of Southern California, Los Angeles, dalam sebuah pernyataan. “Kami berharap ada manfaat tetapi tidak pernah mengantisipasi akan sebesar ini.”

Tapi bagaimana latihan pikiran-tubuh mengurangi A1c? Ini tidak sepenuhnya jelas, kata Watanabe, mencatat bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengetahui hal ini.

"Tapi saya pikir hipotesis semua orang adalah bahwa metode ini mengurangi stres, jadi idenya adalah bahwa mereka mengurangi hormon stres dan karena hormon ini memiliki efek pada metabolisme glukosa, mengurangi mereka menggunakan modalitas ini mengurangi A1c dan kadar gula darah," jelasnya.

“Pada dasarnya Anda membiarkan insulin menjadi lebih efisien dalam meningkatkan penyerapan glukosa oleh jaringan yang sensitif terhadap insulin,” kata Watanabe.

"Hasil kami menunjukkan bahwa efek yang akan Anda lihat dengan intervensi pikiran-tubuh akan berada di atas standar perawatan apa pun yang didapatkan pasien, jadi itu pasti tidak ada salahnya," katanya. Dia juga mencatat bahwa bagi pasien diabetes, terus-menerus harus memantau kadar gula darah mereka dan memperhatikan apa yang mereka makan sangat membuat stres.

“Itu hanya berkontribusi pada kesulitan dalam mengendalikan gula darah,” katanya. "Jadi saya pikir dokter perlu mengevaluasi pasien mereka dan membantu mereka memilih hal yang paling sesuai dengan gaya hidup dan kepribadian mereka, jadi terserah dokter untuk bekerja dengan pasien dan membantu mereka menemukan sesuatu yang cocok untuk mereka."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok