0 Poin
vaksinn

Studi: Vaksin COVID-19 Dapat Menurunkan Risiko Infeksi Sampai 91%

Penelitian baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menemukan bahwa vaksin messenger RNA (mRNA) yang digunakan untuk melawan virus corona mengurangi risiko infeksi COVID-19 sebesar 91 persen pada orang yang telah divaksinasi lengkap.

Untuk orang yang divaksinasi sebagian, penurunan risiko turun menjadi 81 persen. Penelitian, yang dirilis bulan Juni ini sebagai pracetak pada MedRxiv, juga menunjukkan bahwa vaksin mengurangi keparahan penyakit pada orang yang divaksinasi lengkap dan sebagian yang mengembangkan COVID-19.

Uji klinis vaksin yang dilakukan pada tahun 2020 menunjukkan bahwa vaksin mRNA yang diproduksi oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna sangat efektif dalam mencegah COVID-19.

“Sekarang dengan data kehidupan nyata kita melihat lagi dan lagi dalam studi yang berbeda bahwa vaksin ini sangat efektif,” Dr. Inci Yildirim, ahli vaksin Yale Medicine, spesialis penyakit menular pediatrik, dan profesor pediatri.

“Orang yang divaksinasi terlindungi dari infeksi dan menularkan infeksi ke orang lain.”

Para peneliti mengevaluasi data sesuai dengan status vaksinasi peserta, tingkat lokal COVID-19 di komunitas mereka, dan seberapa ketat peserta menggunakan alat pelindung diri (APD).

Mereka menemukan bahwa vaksin mengurangi risiko infeksi sebesar 91 persen pada orang yang divaksinasi lengkap, yang berarti 2 minggu setelah dosis kedua mereka.

Vaksin mengurangi risiko sebesar 81 persen pada orang yang divaksinasi sebagian. "Vaksinasi sebagian" dapat berarti di mana saja dari 14 hari setelah dosis pertama hingga 13 hari setelah dosis kedua.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang yang divaksinasi sepenuhnya dan sebagian yang masih mengembangkan COVID-19 lebih mungkin memiliki penyakit yang lebih ringan dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi.

Rata-rata, orang yang divaksinasi yang terkena COVID-19 menghabiskan sekitar 6 hari lebih sedikit untuk merasa sakit dan 2 hari lebih sedikit sakit di tempat tidur.

Dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi, mereka yang mendapat satu atau kedua dosis suntikan juga memiliki peluang hingga 66 persen lebih rendah untuk mengembangkan gejala seperti demam dan kedinginan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok