0 Poin
covid neuro

Studi Temukan Hubungan Vaksin dan COVID-19 pada Penyakit Neurologis Langka

Sebuah penelitian baru yang terbit di Nature Medicine menemukan, kondisi neurologis yang langka dapat terjadi setelah vaksinasi COVID-19, tetapi risikonya jauh lebih tinggi terjadi pada orang yang tertular COVID-19.

Para dokter mengatakan penelitian penting di Inggris memberikan jaminan lebih lanjut bahwa divaksinasi menawarkan perlindungan terbaik untuk kesehatan secara keseluruhan.

Para peneliti memeriksa catatan NHS dari 32 juta orang dewasa di Inggris untuk menilai efek samping langka yang terkait dengan vaksin COVID-19.

Para ilmuwan, dari Universitas Oxford dan Edinburgh, membandingkan tingkat kondisi neurologis yang terlihat dalam sebulan setelah suntikan COVID-19 pertama, dengan yang terlihat dalam sebulan setelah tes virus corona positif.

Satu hal yang mereka cari adalah kondisi langka yang disebut Guillain-Barre Syndrome (GBS) yang diketahui terkait dengan penyakit menular tertentu dan terkait dengan beberapa vaksin lain.

GBS menyebabkan peradangan saraf dan dapat menyebabkan mati rasa, kelemahan dan nyeri, biasanya di kaki, tangan dan anggota badan dan dapat menyebar ke dada dan wajah.

Ini dapat diobati dan kebanyakan orang pada akhirnya akan sembuh total, tetapi bisa sangat serius dan bahkan mengancam jiwa bagi sebagian orang.

Dalam penelitian tersebut, setelah dosis pertama vaksin, ditemukan:

38 kasus tambahan (dibandingkan dengan risiko dasar untuk mendapatkan kondisi tersebut) GBS untuk setiap 10 juta orang dewasa yang memiliki vaksin Oxford-Astrazeneca

60 kasus ekstra stroke hemoragik (pendarahan di otak) untuk setiap 10 juta orang dewasa yang mendapatkan vaksin Pfizer

Sedangkan untuk orang yang terinfeksi virus corona, kira-kira ada:

145 kasus GBS tambahan per 10 juta dengan tes positif

123 kasus gangguan peradangan otak ekstra seperti meningitis ensefalitis dan mielitis per 10 juta orang

163 kasus tambahan gangguan mirip miastenia (kondisi kekebalan yang mempengaruhi saraf dan otot) per 10 juta orang

Ada juga peningkatan risiko pendarahan di otak dalam tujuh hari pertama setelah tes positif COVID-19, tetapi risiko kembali ke tingkat normal dalam waktu satu bulan.

Para peneliti mengulangi penelitian mereka pada populasi yang lebih kecil dari orang dewasa yang divaksinasi di Skotlandia dan menemukan hubungan yang sama dengan GBS dan vaksin Astrazeneca. Mereka tidak melihat pola peningkatan risiko yang sama dengan vaksin Pfizer.

Mereka mengatakan masih belum jelas mengapa korelasi ini muncul dan menyarankan lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami hal ini.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok