0 Poin
lampu LED

Studi: Sinar UV dari LED Sanggup Matikan Virus Corona pada Manusia

Dalam sebuah studi penting, para peneliti menemukan bahwa pemancar cahaya UV (LED) dapat dengan cepat dan efektif membunuh virus corona pada manusia. Jika efektif melawan SARS-CoV-2, teknologi ini bisa menjadi cara yang murah untuk mendisinfeksi permukaan, sistem ventilasi, dan sistem air.

Karena kebutuhan mendesak untuk menemukan metode desinfeksi yang efektif untuk SARS-CoV-2, para peneliti dari Universitas Tel Aviv di Israel - bekerja sama dengan Universitas Haifa, Oranim Academic College, dan Chaim Sheba Medical Center di Tel HaShomer - untuk menyelidiki apakah iradiasi menggunakan LED UV akan menonaktifkan virus corona pada manusia atau tidak.

Dengan menggunakan human coronavirus OC43 (HCoV-OC43) sebagai pengganti SARS-CoV-2, tim peneliti menguji berbagai bohlam LED UV yang memancarkan berbagai panjang gelombang - diukur dalam nanometer (nm) - untuk melihat mana yang secara efektif akan menonaktifkan virus HCoV-OC43. .

Setelah memaparkan suspensi virus yang ditempatkan dalam tabung gelap ke sinar UV LED, tim menemukan bahwa panjang gelombang 285 nm sangat efektif dalam menonaktifkan virus dan hampir seefektif panjang gelombang 265 nm, menonaktifkan 99,9% virus corona dalam waktu kurang dari 30 detik.

Selain itu, virus lain menunjukkan kepekaan yang serupa terhadap panjang gelombang ini, yang menunjukkan bahwa teknologi ini dapat berguna melawan banyak jenis virus korona manusia, termasuk SARS-CoV-2.

Para peneliti mengatakan bahwa temuan ini penting karena tidak hanya lampu LED UV 285 nm yang mendisinfeksi virus corona, tetapi juga lebih murah dan lebih mudah didapat daripada varietas 265 nm.

Terlepas dari keberhasilan penyinaran LED UV pada virus corona di manusia, siaran pers Universitas Tel Aviv memperingatkan bahwa teknologi ini berbahaya dan tidak merekomendasikannya untuk penggunaan di rumah.

Para penulis mengatakan bahwa merancang sistem untuk memanfaatkan LED UV sambil mencegah efek berbahaya diperlukan.

Penelitian terbaru di jurnal Environmental Science & Technology Letters menemukan peningkatan jumlah senyawa amonium kuaterner (QAC) dalam debu rumah yang dikumpulkan dari rumah setelah pandemi dimulai.

QAC adalah bahan kimia dalam produk pembersih dan desinfektan yang menyebabkan kerusakan reproduksi dan pernapasan.

Selain itu, penggunaan bahan kimia disinfektan dalam jumlah besar dapat membahayakan satwa liar dan lingkungan perkotaan, menurut sebuah ulasan dalam jurnal Environmental Research.

Karena bahaya metode kimiawi, sistem disinfeksi LED UV yang dirancang secara profesional mungkin, merupakan solusi yang lebih aman, yang dapat mendisinfeksi permukaan, udara, dan air.

Menurut Prof. Mamane, para peneliti "membunuh virus menggunakan bohlam LED yang lebih murah dan lebih banyak tersedia, yang mengonsumsi sedikit energi dan tidak mengandung merkuri seperti bohlam biasa".

(Foto: Freepik/wirestock)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok