0 Poin
alkohol

Studi: Rutin Minum Alkohol Tingkatkan Risiko Terkena Demensia

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah The Lancet Public Health mengamati lebih dari satu juta pasien di Prancis yang baru didiagnosis dengan demensia antara 2008 dan 2013. Mereka memisahkan kelompok itu dari populasi awal 30 juta pasien, tidak termasuk mereka yang mengembangkan bentuk demensia langka karena risiko kesehatan lain, seperti HIV, atau gangguan neurologis, seperti Parkinson.

Para peneliti kemudian mempersempit satu juta pasien menjadi 57.000 orang dengan demensia onset dini (berkembang sebelum usia 65). Mereka menemukan bahwa di lebih dari setengah kasus ini (57 persen) pasien menunjukkan tanda-tanda kerusakan otak terkait alkohol atau sebelumnya didiagnosis dengan gangguan penggunaan alkohol.

Pada dasarnya, para peneliti menemukan bahwa penggunaan alkohol yang berlebihan merupakan faktor risiko yang signifikan untuk mengembangkan demensia.

“Temuan ini menunjukkan bahwa gangguan minuman keras dan penggunaan alkohol adalah faktor risiko terpenting untuk demensia, dan terutama penting untuk jenis demensia yang dimulai sebelum usia 65 tahun, dan yang menyebabkan kematian dini,” kata Dr. Jürgen Rehm, seorang rekan penulis untuk studi ini, ke Science Daily.

Para peneliti menyimpulkan bahwa mereka yang didiagnosis dengan gangguan penggunaan alkohol (didefinisikan oleh para peneliti sebagai "penggunaan alkohol yang berbahaya secara kronis atau ketergantungan alkohol") membuat pasien tiga kali lebih mungkin mengembangkan demensia sejak dini.

Itu juga membuat pasien lebih dari dua kali lebih mungkin mengembangkan jenis demensia, seperti Alzheimer, yang tidak sering dikaitkan dengan penggunaan alkohol.

Ini bukan studi pertama yang menyarankan penggunaan alkohol berat dan ketergantungan alkohol secara drastis dapat merusak kesehatan.

Seperti yang dikatakan Dr. Rehm, gangguan penggunaan alkohol telah terbukti menurunkan harapan hidup rata-rata 20 tahun. Menurut Dr. Rehm, demensia adalah penyebab kematian nomor satu di antara mereka yang mengalami gangguan penggunaan alkohol.

Ada juga banyak risiko kesehatan yang terdokumentasi terkait dengan penggunaan alkohol berat. Institut Penyalahgunaan Alkohol dan Alkohol Nasional mencantumkan tekanan darah tinggi, kerusakan jantung, dan kerusakan hati di antara efek lain sebagai risiko kesehatan yang dipelajari terkait dengan minum alkohol.

"Kerusakan otak akibat alkohol dan demensia dapat dicegah," kata Dr. Rehm kepada Science Daily, "dan tindakan pencegahan dan kebijakan yang diketahui efektif dapat mengurangi kematian akibat demensia dini."

(Foto: freepik/lunapark)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok