0 Poin
migrain

Studi: Risiko Migrain Dipengaruhi Kadar Hormon Ketika dalam Rahim

Risiko Anda terkena migrain saat dewasa mungkin dipengaruhi oleh kadar hormon di dalam rahim sebelum Anda lahir, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di jurnal Pain Research.

Para peneliti di University of California, San Diego (UCSD) menggunakan database kembar terbesar di dunia untuk meneliti peran lingkungan prenatal pada perbedaan jenis kelamin dalam risiko migrain.

Studi ini juga menunjukkan bahwa gen yang mempengaruhi risiko migrain mungkin berbeda pada pria dan wanita.

Migrain 2 hingga 3 kali lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Kondisi ini cukup umum, mempengaruhi sekitar 12 persen dari populasi global.

Para peneliti berpikir bahwa memiliki saudara kembar laki-laki akan mengurangi risiko migrain pada wanita. Sebaliknya, analisis menunjukkan peningkatan risiko relatif terhadap perempuan dengan saudara kembar perempuan.

Data untuk penelitian ini berasal dari 51.872 peserta di Swedish Twin Registry. Ini termasuk informasi tentang kembar identik dan kembar fraternal sesama jenis, serta kembar fraternal lawan jenis.

Tidak ada informasi mengenai usia saat timbulnya migrain, sehingga perubahan hormonal seperti pubertas tidak dapat dinilai.

Penulis penelitian berharap penelitian mereka akan mengarah pada perawatan migrain yang lebih efektif dan terarah.

“Temuan penelitian kami penting karena semakin kami memahami faktor-faktor yang berkontribusi terhadap migrain, dan terutama perbedaan antara pria dan wanita, semakin banyak peluang untuk meningkatkan perawatan klinis, kemampuan diagnostik, dan intervensi terapeutik untuk pria dan wanita,” kata Matthew Panizzon, PhD, asisten profesor di neuropsikologi di UCSD dan peneliti utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Brian Boyd adalah ahli saraf dan mantan kepala staf di Rumah Sakit Providence St. Joseph di Orange, California.

“Saya merasa seperti kita mengintip di balik tirai lebih jauh untuk memahami proses yang menyebabkan migrain dan pengalaman yang dialami pasien,” kata Boyd.

“Saya mencoba mendidik pasien bahwa migrain bukanlah suatu kondisi yang dapat kita sembuhkan, tetapi otak peka yang mereka warisi,” katanya. 

“Sebagai hasil dari penelitian ini, kami mengetahui pengaruh hormon dimulai sebelum kelahiran di dalam rahim. Semakin jauh kami memahami, semakin kami dapat menemukan strategi untuk memajukan perawatan.”

Clifford Segil, ahli saraf di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California mengatakan bahwa rasio migrain pria-wanita yang diuraikan dalam penelitian ini sejalan dengan pengalamannya, tetapi itu tidak berdampak langsung pada praktik klinis.

“Saya tidak berpikir kita akan menggunakan hormon untuk pengobatan migrain,” kata Segil, tetapi dia mencatat bahwa penyesuaian dapat dilakukan pada pil KB.

“Kita dapat mencoba memberikan pil KB yang hanya mengandung progestin dengan tujuan mengurangi sakit kepala, tetapi tidak selalu berhasil. Dan, progestin saja tidak memiliki khasiat campuran estrogen dan progestin dan dapat menyebabkan kehamilan. Mengubah hormon bukanlah salah satu perawatan kami yang paling efektif,” kata Segil.

Studi ini mungkin memberikan beberapa relevansi untuk tujuan konseling genetik, katanya.

“Ketika ibu menderita migrain, kemungkinan besar putrinya akan mengalami migrain. Jika sang ayah menderita migrain, kemungkinan besar putranya akan mengalami migrain, tetapi tidak ada jaminan,” jelas Segil.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok