0 Poin
puasa

Studi: Puasa Mungkin Kurang Efektif Menurunkan Berat Badan dalam Jumlah Besar

Sebuah studi baru menemukan, melakukan puasa harian sambil membatasi kalori yang dikonsumsi mungkin tidak membantu Anda menurunkan berat badan lebih banyak.

Selama setahun, peserta penelitian yang makan hanya dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore, tidak kehilangan berat badan secara signifikan lebih banyak daripada individu yang makan kapanpun mereka mau.

“Mereka juga tidak melihat peningkatan signifikan yang lebih besar dalam ukuran kesehatan terkait obesitas lainnya seperti indeks massa tubuh,” ujar penulis studi Deying Liu, MD, dari Southern Medical University di China.

Puasa harian menjadi lebih populer sebagai strategi penurunan berat badan karena mudah diikuti, yang membantu orang mempertahankannya, tulis para penulis dalam penelitian yang diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Namun, “kemanjuran dan keamanan jangka panjang dari pembatasan waktu makan sebagai strategi penurunan berat badan masih belum pasti, dan efek jangka panjang pada penurunan berat badan dari pembatasan waktu makan dibandingkan dengan pembatasan kalori harian saja belum sepenuhnya diketahui. dieksplorasi.

Untuk mempelajari lebih lanjut, Liu dan rekannya merekrut 139 orang dewasa dengan BMI antara 28 dan 45. Semua peserta diberitahu untuk makan tidak lebih dari 1.500 hingga 1.800 kalori per hari untuk pria dan 1.200 hingga 1.500 kalori per hari untuk wanita. 

Untuk menentukan dampak tambahan puasa, peserta ditempatkan dalam kelompok puasa atau tidak puasa. Pasien dalam kelompok puasa hanya makan selama 8 jam dari jam 8 pagi hingga 4 sore, sedangkan kelompok yang tidak puasa bisa makan kapanpun mereka mau.

Pada 6 bulan dan 12 bulan, peserta dievaluasi kembali untuk perubahan berat badan, lemak tubuh, BMI, tekanan darah, dan faktor risiko metabolik, termasuk kadar gula darah, trigliserida, tekanan darah, dan lain-lain.

Pada tahun pertama, 118 peserta tetap dalam penelitian ini. Meskipun anggota kelompok puasa kehilangan sedikit lebih berat rata-rata dibandingkan dengan kelompok non-puasa, perbedaan antara kelompok tidak signifikan secara statistik.

Sebagian besar tindakan kesehatan terkait obesitas lainnya juga cenderung mendukung kelompok puasa, tetapi sekali lagi, tidak satu pun dari peningkatan ini yang signifikan secara statistik.

“Kami menemukan bahwa dua rejimen penurunan berat badan yang kami evaluasi memiliki keberhasilan yang sama pada pasien dengan obesitas, terlepas dari apakah mereka mengurangi konsumsi kalori mereka melalui pembatasan waktu makan atau melalui pembatasan kalori saja,” Liu dan rekan menyimpulkan.

Peneliti utama Huijie Zhang MD, wakil direktur departemen endokrinologi dan metabolisme di Rumah Sakit Nafang, mengatakan temuan mereka “konsisten dengan temuan dalam penelitian sebelumnya.”

“Data kami menunjukkan bahwa pembatasan asupan kalori menjelaskan sebagian besar efek menguntungkan dari rejimen makan yang dibatasi waktu,” kata Zhang.

Namun, Zhang menyebut bahwa puasa atau waktu makan yang dibatasi sebagai "pendekatan yang layak dan berkelanjutan untuk orang yang ingin menurunkan berat badan."

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok