0 Poin
Ilustrasi paru-paru

Studi: Penyakit Paru-paru Memengaruhi Gender Secara Berbeda

Data menunjukkan bahwa sekitar 33,6 persen PPOK (penyakit paru obstruktif kronik) disebabkan oleh polusi udara ambien, 25,8 persen oleh polusi udara rumah tangga dan 21 persen oleh merokok. Sementara faktor risiko ini dapat menyebabkan masalah yang berhubungan dengan paru-paru pada pria dan wanita, yang terakhir lebih rentan terhadap gangguan pernapasan dibandingkan dengan pria karena beberapa faktor biologis dan lainnya.

Kencenderungan penyakit paru-paru pada wanita

Berbagai penelitian yang dilakukan untuk memahami hubungan antara gangguan paru-paru dan gender mengungkapkan bahwa pria dan wanita dipengaruhi olehnya dengan cara yang berbeda. Berdasarkan data WHO, wanita lebih mungkin untuk memiliki penyakit paru-paru kronis, bahkan jika secara global sekitar 40% pria merokok dibandingkan dengan hampir 9% wanita.

Masalah paru-paru lebih sering terjadi pada wanita muda di bawah usia 55 tahun. Selain itu, wanita yang lebih tua memiliki risiko asma yang lebih tinggi. Kejadian sesak napas cenderung lebih tinggi pada wanita dengan penyakit paru kronis. Sesak napas cenderung meningkat lebih cepat pada wanita dengan penyakit paru-paru kronis dan mereka juga memiliki tingkat produksi lendir yang lebih rendah dibandingkan pria dengan PPOK.

Mengapa PPOK mempengaruhi pria dan wanita secara berbeda?

Studi yang dilakukan untuk memahami bagaimana penyakit paru-paru mempengaruhi pria dan wanita belum dapat menunjukkan penyebab pastinya. Sesuai teori, perbedaan ukuran paru-paru pada pria dan wanita memainkan peran penting dalam mengembangkan komplikasi dan gejala yang berhubungan dengan paru-paru.

Volume paru-paru wanita dewasa sekitar 10 persen lebih kecil daripada pria dengan tinggi dan usia yang sama. Saluran udara wanita lebih sempit daripada pria.

Teori lain menunjukkan bahwa tingkat hormon yang berbeda seperti estrogen dan testosteron juga bisa berperan. 

"Kondisi paru-paru serupa untuk pria dan wanita, namun, kondisi tertentu memiliki kecenderungan jenis kelamin seperti Lymphangioleiomyomatosis (LAM) dan paparan terkait bahan bakar Bio-massa yang dapat menyebabkan penyakit paru-paru dan kanker paru-paru," kata pulmonologis, Nimish Shah.

Bagaimana hormon dapat menempatkan wanita pada risiko penyakit paru-paru

Membahas hubungan antara hormon wanita dan gangguan paru-paru, seorang ahli kehamilan dan infertilitas risiko tinggi, Danny Laliwalla mengatakan bahwa tidak ada bukti langsung yang menunjukkan bahwa hormon wanita (estrogen dan progesteron) memiliki peran langsung dalam perkembangan dan perkembangan penyakit paru-paru.

Ia juga tidak ada hubungan langsung bahwa wanita mungkin lebih rentan terhadap penyakit paru-paru daripada pria.

Laliwalla menjelaskan bahwa penyakit seperti cystic fibrosis dan hipertensi arteri paru idiopatik lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Selain itu, wanita lebih rentan terhadap PPOK onset dini dan lebih sensitif terhadap cedera akibat merokok.

"Estrogen dan progesteron menyebabkan efek merusak pada paru-paru, meskipun estrogen lebih berperan dalam cedera paru-paru dengan menghasilkan respon inflamasi di paru-paru. Efek ini diperparah pada wanita yang merokok (dibandingkan dengan laki-laki),” Laliwalla lebih jauh menjelaskan.

Selain itu, hormon pria, testosteron telah terbukti memiliki efek yang sedikit lebih baik pada paru-paru dan saluran udara, membuat pria kurang rentan dibandingkan wanita terhadap cedera paru-paru.

Tips menjaga paru-paru

Baik pria maupun wanita sama-sama berisiko, perlu menjaga kesehatan paru-paru sejak dini. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri dari kondisi terkait paru-paru kronis:

-Hindari rokok
-Berolahraga secara teratur
-Kurangi paparan polutan
-Latihan pernapasan
-Makan makanan yang sehat dan bergizi

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok