0 Poin
car

Studi: Pentingnya Mengatur Aliran Udara dalam Mobil Cegah Penularan Covid 19

Para peneliti di Brown University yang meneliti "iklim mikro" di dalam mobil mengatakan membuka jendela kendaraan mengurangi risiko penularan virus corona.

Para peneliti menggunakan model komputer untuk mempelajari aliran udara di dalam mobil, yang didasarkan pada mobil Toyota Prius, menempuh jarak 50 mph dengan dua orang di dalamnya - pengemudi dan satu orang yang duduk di kursi belakang di sisi kanan.

Studi tersebut memeriksa aliran udara karena aerosol dianggap sebagai salah satu cara utama penularan virus. Konfigurasi tempat duduk itu memaksimalkan ruang antara dua orang.

“Berkendara dengan jendela terbuka dan AC atau panas menyala jelas merupakan skenario terburuk, menurut simulasi komputer kami,” kata Asimanshu Das, seorang mahasiswa pascasarjana di Brown's School of Engineering dan salah satu penulis utama penelitian tersebut.

"Skenario terbaik yang kami temukan adalah membuka keempat jendela, tetapi bahkan membuka satu atau dua jendela jauh lebih baik daripada menutup semuanya."

Tekanan udara biasanya lebih tinggi di dekat jendela belakang daripada jendela depan, kata peneliti. Dalam mobil yang bergerak, udara cenderung masuk melalui jendela belakang dan keluar melalui jendela depan.

Mengemudi dengan keempat jendela terbuka memiliki risiko transmisi yang rendah, meskipun risiko pengemudi sedikit lebih tinggi.

Temuan paling mengejutkan adalah bahwa yang terbaik bagi pengemudi adalah membuka jendela kursi depan di sisi kanan dan penumpang membuka jendela kursi belakang di sisi kiri, daripada jendela tepat di sampingnya, kata studi yang dipublikasikan di jurnal Science Advances.

"Ketika jendela di seberang penumpang terbuka, Anda mendapatkan aliran yang memasuki mobil di belakang pengemudi, menyapu kabin di belakang penumpang dan kemudian keluar dari jendela depan sisi penumpang," Kenny Breuer, seorang profesor teknik di Brown dan penulis senior penelitian tersebut.

"Pola itu membantu mengurangi kontaminasi silang antara pengemudi dan penumpang," sambungnya. Breur mengatakan ini adalah studi pertama yang dia ketahui yang mengamati "iklim mikro di dalam mobil."

“Ada beberapa penelitian yang mengamati seberapa banyak polusi eksternal masuk ke dalam mobil, atau berapa lama asap rokok bertahan di dalam mobil. Tapi ini pertama kalinya ada yang melihat pola aliran udara secara detail, ”katanya.

“Dalam situasi tersebut, pola aliran yang serupa, tetapi tercermin. Selain itu, meskipun perhitungan dilakukan untuk desain kendaraan tertentu (dimodelkan secara longgar pada Toyota Prius), kami mengharapkan kesimpulan keseluruhan berlaku untuk sebagian besar kendaraan penumpang berjendela empat.

Foto: Freepik

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok