0 Poin
bakteri usus

Studi: Penggunaan Antibiotik Dapat Membunuh Bakteri Usus yang Sehat

Sekitar 40 triliun mikroba yang hidup di tubuh kita, yang sebagian besar berada di usus kita. Mikroba ini juga dapat mempengaruhi segalanya, mulai dari cara kita mencerna makanan hingga cara kita mempertahankan diri dari ancaman luar seperti virus, parasit, dan bakteri.

Mikroba menciptakan keseimbangan dalam tubuh yang dapat terganggu oleh berbagai perawatan medis, terutama antibiotik.

Penemuan obat antibiotik menandai masa depan baru bagi manusia. Obat ini memiliki efek yang ampuh, meskipun penggunaannya tidak datang tanpa efek samping. Itu bisa termasuk secara tidak sengaja membunuh bakteri baik di usus kita.

Penelitian menemukan bagaimana antibiotik umum dapat membunuh bakteri usus tertentu yang bermanfaat. Kondisi ini menyoroti pentingnya mengurangi potensi efek samping yang tidak diinginkan saat seseorang menjalani antibiotik.

Dalam sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Nature, tim peneliti internasional yang berbasis di Jerman melihat bagaimana 144 antibiotik yang biasa digunakan pada manusia berdampak pada kesehatan usus kita.

Yang paling penting, mereka menemukan bahwa dua kelas antibiotik - tetrasiklin dan makrolida - menciptakan "kerusakan tambahan" dengan memusnahkan bakteri baik di usus, membiarkannya terbuka untuk penyakit gastrointestinal dan infeksi berulang dari jenis bakteri yang dikenal sebagai Clostridioides difficile (C. difficile). diff).

Masalah ini dapat menyebabkan diare berat, mual, demam, sakit perut, bahkan kematian. 

Tetrasiklin adalah jenis antibiotik spektrum luas. Ada lima jenis makrolida: eritromisin, klaritromisin, azitromisin, fidaxomicin, dan telithromycin. Mereka digunakan untuk mengobati berbagai infeksi umum, dari jerawat hingga infeksi menular seksual.

Para peneliti menemukan tetrasiklin dan makrolida tidak hanya menghentikan pertumbuhan bakteri baik, tetapi juga menyebabkan kematian sekitar setengah dari jenis mikroba yang ditemukan di usus yang diuji oleh para peneliti.

“Banyak antibiotik menghambat pertumbuhan berbagai bakteri patogen. Spektrum aktivitas yang luas ini berguna ketika mengobati infeksi, tetapi meningkatkan risiko bahwa mikroba di usus kita juga menjadi sasaran,” Lisa Maier, DFG, pemimpin kelompok Emmy Noether di Universitas Tübingen di Jerman.

Camille Goemans, seorang rekan postdoctoral di University of Tübingen dan penulis utama studi lainnya, mengatakan para peneliti tidak berharap melihat dampak semacam itu dari tetrasiklin dan makrolida, karena diyakini tidak membunuh bakteri.

“Eksperimen kami menunjukkan bahwa asumsi ini tidak benar untuk sekitar setengah dari mikroba usus yang kami pelajari,” katanya.

Para peneliti tidak merekomendasikan agar dokter berhenti meresepkan antibiotik semacam itu, tetapi lebih mengeksplorasi beberapa terapi obat yang dapat mengurangi efeknya sebagai "penangkal".

Para peneliti mengatakan mereka menguji beberapa obat tersebut pada tikus, dan sementara hasil awal menjanjikan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendukung temuan ini.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok