0 Poin
pelurus rambut kanker

Studi: Pelurus Rambut Berbahan Kimia Meningkatkan Risiko Kanker Rahim

Wanita yang sering menggunakan produk pelurus rambut berbahan kimia dapat menghadapi risiko kanker rahim hingga lebih dari dua kali lipat, dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah menggunakannya, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of National Cancer Institute.

Penulis utama Alexandra White, seorang ahli epidemiologi kanker dari National Institutes of Health yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan bahwa penelitian itu berkembang dari penelitian sebelumnya yang menemukan hubungan antara pewarna rambut permanen dan pelurus rambut dengan kanker payudara dan ovarium.

"Kami tahu bahwa pelurus ini mengandung banyak bahan kimia yang berbeda, termasuk pengganggu endokrin, dan kami berharap mereka memiliki efek kesehatan yang merugikan untuk kanker sensitif hormon," katanya.

Penelitian ini mengandalkan data dari lebih dari 33.000 wanita AS berusia 35-74 yang mengambil bagian dalam Sister Study, yang dipimpin oleh pemerintah dan dirancang untuk mengidentifikasi faktor risiko kanker dan kondisi lainnya.

Selama 11 tahun, 378 wanita mengembangkan kanker rahim, yang terutama mempengaruhi jaringan yang melapisi rahim yang disebut endometrium. Tipe 1, bentuk paling umum dari kanker, diduga terkait dengan terlalu banyak hormon seks estrogen.

Wanita yang dilaporkan menggunakan produk pelurus rambut hampir dua kali lebih mungkin terkena kanker rahim dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah menggunakannya, para peneliti menemukan.

Korelasi ini masih lebih kuat untuk pengguna yang sering - didefinisikan sebagai lebih dari empat penggunaan dalam 12 bulan terakhir. Wanita-wanita ini memiliki sekitar 2,5 kali risiko terkena kanker dibandingkan dengan wanita yang tidak pernah menggunakan produk tersebut.

Tidak ada asosiasi serupa yang ditemukan untuk produk rambut lainnya termasuk pewarna, pemutih, atau highlight.

"Kekhawatirannya adalah bahwa ada bahan kimia dalam produk ini yang pada dasarnya bertindak seperti estrogen dalam tubuh," kata White.”Mengganggu proses hormonal normal yang dapat mempengaruhi risiko kanker.

Kemungkinan kedua adalah bahwa beberapa produk mengandung karsinogen, seperti formaldehida, untuk memutuskan ikatan antara protein keratin di rambut, yang mengubah strukturnya dan membuatnya lurus.

Meskipun penelitian ini tidak secara spesifik menanyakan kepada wanita produk apa yang mereka gunakan, perawatan keratin tertentu yang dikenal sebagai "Brazilian blowouts" sangat populer pada saat para wanita terdaftar untuk penelitian ini, antara tahun 2003 dan 2009, meskipun penggunaannya telah menurun sejak saat itu.

White mengatakan salah satu kekuatan penelitian ini adalah bahwa penelitian itu menanyakan kepada wanita tentang produk tersebut bertahun-tahun sebelum mereka benar-benar mengembangkan kanker, yang membatasi kemungkinan orang salah mengingat atau salah mengaitkan paparan yang mereka lakukan.

White mengatakan lebih banyak tugas laboratorium yang harus dilakukan untuk mempelajari cara-cara mengapa bahan kimia menyebabkan kanker, serta lebih banyak studi yang merekrut beragam populasi secara ras dan mengetahui merek-merek apa yang digunakan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok