0 Poin
Obesitas

Studi: Obesitas Memengaruhi Gangguan Reproduksi Wanita

Para peneliti telah menemukan hubungan antara obesitas dan berbagai gangguan reproduksi wanita. Studi ini telah diterbitkan dalam 'PLOS Medicine Journal'.

Gangguan reproduksi wanita adalah kondisi umum yang mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan banyak orang. Namun, peran obesitas dalam perkembangan kondisi reproduksi wanita kurang dipelajari. Untuk menyelidiki hubungan kausal antara obesitas, hormon metabolisme, dan gangguan reproduksi wanita, para peneliti melakukan studi acak terhadap 257.193 wanita keturunan Eropa berusia 40-69 tahun.

Mereka mengakses catatan dari UK Biobank, database biomedis berskala besar yang berisi informasi medis, lingkungan, dan genetik peserta. Para peneliti kemudian membuat model statistik untuk memperkirakan hubungan indeks massa tubuh dan rasio pinggang-pinggul dengan risiko berbagai kondisi reproduksi wanita termasuk endometriosis, perdarahan menstruasi berat, pre-eklampsia, dan infertilitas.

Dari situ peneliti menemukan hubungan observasional antara obesitas dan berbagai gangguan reproduksi wanita, termasuk fibroid rahim, sindrom ovarium polikistik, perdarahan menstruasi berat, dan pre-eklampsia.

Mereka juga menemukan bahwa beberapa variasi genetik yang diturunkan terkait dengan obesitas juga terkait dengan gangguan reproduksi wanita, tetapi kekuatan asosiasi tersebut berbeda menurut jenis obesitas dan kondisi reproduksi.

Studi ini memiliki beberapa keterbatasan, seperti rendahnya prevalensi gangguan reproduksi wanita di antara peserta, dan kurangnya data indeks massa tubuh dan rasio pinggang-pinggul sebelum timbulnya penyakit.

Peneliti memberikan bukti genetik bahwa obesitas umum dan obesitas sentral memainkan peran etiologis dalam berbagai kondisi reproduksi wanita, tetapi sejauh mana hubungan ini berbeda secara substansial antara kondisi.

Hasil studi menunjukkan perlunya mengeksplorasi mekanisme yang memediasi hubungan sebab akibat kelebihan berat badan dan obesitas pada kesehatan ginekologi untuk mengidentifikasi target pencegahan dan pengobatan penyakit.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok