0 Poin
ilustrasi obat anti depresan

Studi: Obat Antidepresan Turunkan Risiko Kematian Akibat COVID-19

Fluoxetine, obat antidepresan umum yang dijual dengan merek Prozac, baru-baru ini ditemukan dapat menurunkan risiko kematian pasien yang menderita infeksi COVID-19 yang parah.

Penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Network Open Journa, menunjukkan bahwa 3.401 pasien yang diberi antidepresan telah mengurangi angka kematian dibandingkan dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 6.802 pasien yang tidak menerima obat.

Dari 3.401 pasien yang diresepkan dengan SSRI, 470 hanya menerima fluoxetine dan sekitar 9,8% atau 46 di antaranya meninggal. 

Ini secara signifikan lebih rendah dibandingkan dengan lebih dari 13% atau lebih dari 930 pasien yang meninggal dari 7.050 peserta dalam kelompok kontrol yang tidak diobati.

Antidepresan lain juga digunakan dalam penelitian ini, termasuk fluvoxamine, dan mereka menghasilkan persentase yang lebih tinggi dibandingkan dengan fluoxetine tetapi lebih rendah daripada tingkat dari kelompok kontrol yang tidak diobati.

Fluvoxamine juga ditemukan menurunkan risiko pasien SARS-CoV-2 yang berakhir di rumah sakit, berdasarkan uji coba baru-baru ini di Brasil. 

Itu diperiksa oleh para peneliti karena dianggap sebagai alternatif yang lebih murah daripada antivirus Merck & Co. untuk COVID-19.

Antidepresan seperti fluoxetine dan fluvoxamine telah digunakan untuk pengobatan kondisi kesehatan mental selama sekitar 30 tahun hingga sekarang. 

Kemampuan mereka untuk meningkatkan kadar serotonin di otak inilah yang membuat mereka efektif dalam mengobati masalah mental.

Menariknya, obat ini juga bisa berperan sebagai agen anti inflamasi yang bisa membantu meringankan gejala pada pasien COVID-19. 

Yogesh Shah di Broadlawns Medical Center mengatakan bahwa temuan studi baru ini sangat “menjanjikan.”

Shash mengatakan itu pertanda baik bahwa beberapa antidepresan yang digunakan dalam penelitian ini juga dapat digunakan untuk mengobati pasien SARS-CoV-2. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan tersebut.

“Kelihatannya menjanjikan. Seperti yang saya sebutkan, saya tidak akan keluar dan memberikan resep kepada pasien, tetapi kelihatannya menjanjikan,” katanya sebelum mengatakan bahwa antidepresan juga tidak boleh dipandang sebagai pengganti vaksin.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok