0 Poin
Alzheimer

Studi, Konsumsi Vitamin ini Mampu Melindungi Dari Alzheimer

Sekitar 44 juta orang diperkirakan hidup dengan penyakit Alzheimer atau bentuk terkait demensia di seluruh dunia. Sesuai data laporan dari National Institute on Aging, penderita Alzheimer berlipat ganda setiap lima tahun menjelang usia 65 tahun.

Penyakit Alzheimer adalah gangguan neurologis progresif yang menetralkan sel-sel otak, merusak fungsi otak dan mempengaruhi memori. Kondisi ini adalah penyebab paling umum dari demensia, suatu kondisi yang terkait dengan penurunan kemampuan berpikir dan penurunan keterampilan perilaku dan sosial.

Meskipun, alzheimer adalah penyakit yang tidak dapat dicegah, penyebabnya tidak diketahui secara khusus. Usia, jenis kelamin, kebiasaan gaya hidup yang buruk, cedera pada otak atau bahkan gen dapat memainkan peran penting dalam memicu kondisi tersebut.

Meskipun tidak ada pengobatan untuk Alzheimer, para ilmuwan dan profesional medis tanpa lelah bekerja untuk menemukan solusi pencegahan. Penelitian menunjukkan bahwa berolahraga secara teratur, makan makanan tepat, mencari penyakit kronis lainnya dan berpartisipasi dalam kegiatan sosial dapat mengubah faktor risiko.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh tim peneliti dari University of Delaware baru-baru ini menemukan bahwa Vitamin B12 dapat memengaruhi perkembangan Alzheimer dan melindungi otak darinya.

Secara ilmiah, pasien dengan kondisi tersebut dikatakan memiliki protein di otak mereka yang dikenal sebagai amiloid beta, yang tampaknya memiliki efek toksik pada neuron, mengganggu komunikasi sel ke sel.

Para peneliti menggunakan C. elegans, cacing tanah kecil untuk penelitian ini. Dipercaya bahwa peningkatan beta amiloid pada cacing kecil ini menyebabkan kelumpuhan dalam waktu 36 jam setelah mereka mencapai usia dewasa, efek yang diamati saat mereka menghentikan gerakannya.

Namun, ketika diberi makan dengan bakteri E. coli yang mengandung vitamin B12 tingkat tinggi, ditemukan bahwa cacing tersebut terlindungi dari kelumpuhan.

"Ketika kami memberikan vitamin B12 kepada cacing yang kekurangan vitamin B12, kelumpuhan terjadi jauh lebih lambat, yang segera memberi tahu kami bahwa B12 bermanfaat,” kata peneliti utama studi Jessica Tanis.

Cacing dengan B12 juga memiliki tingkat energi yang lebih tinggi dan stres oksidatif yang lebih rendah dalam sel mereka.Selain itu, penelitian ini juga menemukan bahwa trik tersebut hanya berhasil jika cacing tersebut kekurangan vitamin.

Saat ini, tidak ada pengobatan khusus untuk Alzheimer dan menurut Tanis. “Anda tidak dapat mengubah fakta bahwa Anda menua, dan Anda tidak dapat mengubah kecenderungan genetik terhadap penyakit Alzheimer,” Tanis lebih jauh menjelaskan.

Namun, yang dapat Anda lakukan adalah mengubah gaya hidup Anda agar sesuai dengan kesehatan Anda secara keseluruhan. Meskipun tidak ada bukti nyata yang menunjukkan bahwa pola makan dan pilihan gaya hidup sehat dapat meminimalkan risiko pengembangan Alzheimer, para ahli percaya bahwa dapat memodifikasi beberapa faktor risiko, menunda penyakit, jika seseorang rentan terhadapnya sama sekali.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok