0 Poin
demensia

Studi; Konsumsi Vitamin D Bisa Bantu Cegah Demensia

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa konsumsi vitamin D mungkin merupakan langkah yang baik untuk membantu menangkal demensia yang merusak memori.

Diterbitkan di jurnal Alzheimer's and Dementia, penelitian ini melacak lebih dari 1.700 orang selama hampir 6 tahun. Ditemukan bahwa mereka yang mengonsumsi vitamin D dalam jumlah tertinggi 28% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan demensia dibandingkan mereka yang mengonsumsi dalam jumlah lebih rendah.

“Ada beberapa bukti yang menunjukkan perlindungan dari vitamin D untuk penyakit Alzheimer dan demensia, tetapi di masa lalu penelitian tersebut lebih banyak dilakukan pada populasi non-Hispanik atau kulit putih,” kata penulis studi Yian Gu, MD, PhD. Dia adalah asisten profesor ilmu saraf di Columbia University Vagelos College of Physicians and Surgeons di New York City.

“Kami tahu demensia tidak memiliki pengobatan farmasi [efektif] saat ini, jadi penting bagi kami untuk menemukan tindakan pencegahan untuk menunda timbulnya atau mencegah penyakit,” sambungnya.

Ditandai dengan penurunan daya ingat, keterampilan berpikir, dan kemampuan melakukan aktivitas sehari-hari, demensia memengaruhi sekitar 50 juta orang di seluruh dunia, dengan sekitar 10 juta kasus baru setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Risiko meningkat seiring bertambahnya usia, dengan jumlah orang yang hidup dengan penyakit Alzheimer - penyebab paling umum dari demensia - berlipat ganda setiap lima tahun setelah 65 tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Gu dan timnya menganalisis 1.759 orang yang berusia 65 tahun atau lebih saat penelitian dimulai. Berasal dari lingkungan New York yang beragam, peserta mengisi kuesioner yang merinci pilihan makanan mereka selama periode tindak lanjut rata-rata 5,8 tahun.

Demensia bukanlah satu-satunya kondisi yang terkait dengan vitamin D. Dalam COVID-19, kadar vitamin D yang rendah dalam darah ditemukan sebagai faktor risiko independen untuk masuk ke ICU dan kematian, menurut penelitian baru.

Sementara itu, berbagai kondisi kronis seperti penyakit jantung, gangguan autoimun, dan diabetes semuanya telah dikaitkan dalam beberapa tahun terakhir dengan kekurangan vitamin D.

“Tingkat vitamin D yang rendah dikaitkan dengan banyak hasil negatif,” kata Miroslaw “Mack” Mackiewicz, PhD. Dia adalah direktur program di Neurobiology of Aging and Neurodegeneration Branch di U.S. National Institute on Aging, yang membantu mendanai studi demensia / vitamin D.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok