0 Poin
cokelat

Studi: Konsumsi Cokelat Seminggu Tiga Kali Bisa Sehatkan Jantung

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini di European Journal of Preventive Cardiology, mengonsumsi cokelat antara satu hingga tiga kali per minggu mengurangi risiko penyakit arteri koroner hingga 8 persen.

Untuk menarik kesimpulan ini, para peneliti di Amerika Serikat mengamati enam penelitian selama lima dekade dari 1966 hingga Januari 2020.

Terdiri dari 336.289 individu, subjek penelitian berasal dari tiga benua. Ini termasuk 266.264 orang dari Amerika Serikat, 68.809 dari Swedia dan 1.216 dari Australia.

Orang-orang diikuti selama hampir sembilan tahun dalam studi yang dipilih untuk dapat membuat perbandingan antara orang yang tidak makan coklat dan perkembangan penyakit yang mereka derita. Sebanyak 21.777 penyakit dilaporkan oleh peserta selama masa tindak lanjut. Di antaranya, 14.043 kasus penyakit arteri koroner, 4.667 serangan jantung, 2.735 stroke, dan 332 gagal jantung.

Ini memberi penulis studi kesempatan untuk menyelidiki dampak coklat pada risiko penyakit, terutama jika itu mempengaruhi fungsi jantung.

“Studi kami menunjukkan bahwa cokelat membantu menjaga pembuluh darah jantung tetap sehat. Di masa lalu, studi klinis telah menunjukkan bahwa cokelat bermanfaat untuk tekanan darah dan lapisan pembuluh darah. Saya ingin melihat apakah itu mempengaruhi pembuluh darah yang memasok jantung (arteri koroner) atau tidak. Dan jika ya, apakah itu bermanfaat atau berbahaya ?,” ujar penulis studi Dr. Chayakrit Krittanawong dari Baylor College of Medicine, Houston, Texas.

Analisis sistematis dari studi sebelumnya ini memperhitungkan jumlah cokelat. Setiap porsi dibatasi 30 gram coklat. Para peneliti tidak dapat menentukan jumlah optimal yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesehatan karena produk cokelat dibuat dengan susu, gula, dan lemak dalam jumlah yang bervariasi.

Untuk alasan ini, Dr. Krittanawong menyarankan agar tidak makan berlebihan: “Cokelat dalam jumlah sedang tampaknya melindungi arteri koroner tetapi kemungkinan besar tidak. Kalori, gula, susu, dan lemak dalam produk yang tersedia secara komersial perlu dipertimbangkan, terutama pada penderita diabetes dan orang gemuk. "

Cokelat hitam adalah salah satu sumber antioksidan teratas yang dapat membantu meningkatkan kesehatan dan mengurangi risiko penyakit.

Ketika datang untuk memahami efek perlindungan dari coklat pada diabetes saja, para peneliti menemukan bahwa makan dua porsi coklat membantu mencegah diabetes.

Namun, ketika konsumsi ditingkatkan menjadi sekitar enam porsi per minggu, tidak ada efek positif yang dicatat pada pengendalian diabetes. Dengan kelainan jantung bawaan (PJK) dan stroke, risiko penyakit diturunkan kurang dari tiga porsi seminggu.

“Kesimpulannya, asupan coklat dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung koroner, stroke, dan diabetes. Mengkonsumsi coklat dalam jumlah sedang [≤6 porsi / minggu] mungkin optimal untuk mencegah gangguan ini,” ujar penulis.

Meskipun mungkin membingungkan bagi orang-orang bahwa dokter pada umumnya tidak merekomendasikan makanan dengan kandungan gula, cokelat hitam secukupnya direkomendasikan untuk penderita diabetes dan penyakit jantung.

Kakao, bahan utama dalam coklat, mengandung flavonol, antioksidan yang dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan diabetes, menurut Mayo Clinic.

“Cokelat mengandung nutrisi yang menyehatkan jantung seperti flavonoid, methylxanthines, polifenol dan asam stearat yang dapat mengurangi peradangan dan meningkatkan kolesterol baik [high-density lipoprotein atau HDL kolesterol], '' jelas Dr. Krittanawong.

(Foto: freepik/luis_molinero)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok