0 Poin
anak

Studi: Komplikasi Jantung pada Anak Jarang Terjadi Setelah COVID-19

Sebagai virus baru, masih banyak yang belum dipahami tentang COVID-19, bahkan lebih dari dua tahun menjadi pandemi global.

Namun, bagi orang tua dari anak-anak dan dewasa muda, tampaknya ada beberapa berita positif. Komplikasi jantung yang timbul dari COVID-19 jarang terjadi dan sebagian besar dapat diobati, menurut pernyataan ilmiah baru dari American Heart Association (AHA).

“Sangat bagus bahwa AHA menyoroti populasi anak-anak dengan pernyataan ilmiah mereka,” ujar Dr. Simon Lee, seorang ahli jantung pediatrik di Rumah Sakit Anak Nasional di Columbus, Ohio. 

“Kami perlu terus menekankan perlunya penelitian tentang efek kardiovaskular jangka pendek dan jangka panjang dari COVID-19.”

Misalnya, setelah infeksi COVID-19, beberapa anak menunjukkan tanda-tanda sindrom peradangan multi-sistem (MIS-C) baru yang menyebabkan peradangan pada organ vital, termasuk jantung dan paru-paru. MIS-C merupakan masalah serius tetapi juga relatif jarang.

Pada tahun pertama pandemi, para peneliti AHA mengatakan bahwa satu dari setiap 3.164 anak dengan infeksi SARS-CoV-2 mengembangkan MIS-C. Risiko keseluruhan komplikasi jangka panjang dan kematian akibat MIS-C kurang dari 2 persen.

Sebagian besar anak pulih dari gangguan ini dalam satu sampai empat minggu setelah diagnosis.

“Itu menggembirakan, tetapi kita tidak boleh menganggap buku ini tertutup sepenuhnya untuk masalah ini,” kata Dr. Allan Greissman, seorang ahli intensif pediatrik di Pediatric Critical Care of South Florida.

"Dalam jangka panjang, kita harus mempelajari anak-anak ini secara longitudinal dengan MRI serial untuk melihat jantung mereka dan jumlah jaringan parut atau fibrosis atau bahkan penurunan fungsi yang dapat dilihat pada MRI jantung," kata Greissman.

“Jumlah MIS-C yang kami lihat dalam kaitannya dengan penyakit jantung tampaknya meningkat dengan virus delta, tetapi tidak begitu banyak dengan virus omicron,” jelasnya. 

Salah satu faktornya adalah lebih banyak anak yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19. Penelitian menunjukkan bahwa vaksin Pfizer COVID-19 dapat mengurangi risiko MIS-C pada anak-anak sebanyak 91 persen.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok