0 Poin
ivermectin

Studi: Ivermectin Tidak Efektif Mencegah Gejala Berat COVID-19

Ivermectin obat cacing yang menjadi sorotan, setelah para peneliti menemukan bahwa itu tidak efektif dalam mencegah penyakit parah dari virus corona baru. 

Menariknya, aliansi dokter telah menempatkan obat di atas daftar rekomendasi pengobatan untuk pasien yang berjuang melawan COVID yang lama.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Internal Medicine Friday menunjukkan bahwa obat antiparasit tidak mencegah dan mengobati gejala COVID-19 yang parah di antara hampir 500 peserta penelitian yang dilakukan di Malaysia pada tahun 2021.

Untuk penelitian tersebut, peneliti mengamati dan mengumpulkan data dari partisipan yang semuanya berusia 50 tahun ke atas dan berisiko menderita COVID-19 parah. 

Pesertanya adalah pasien di 20 rumah sakit umum, dan mereka dibagi menjadi beberapa kelompok oleh para ilmuwan.

Satu kelompok mengambil dosis ivermectin oral yang relatif tinggi selama lima hari. Kelompok lain menerima perawatan dari dokter yang membantu mengelola gejala mereka. Kedua kelompok dipantau untuk perkembangan penyakit.

Para peneliti mencatat bahwa tidak ada banyak perbedaan dalam hasil dari kedua kelompok. Namun, mereka mencatat bagaimana beberapa pasien dalam kelompok ivermectin akhirnya membutuhkan oksigen ekstra daripada kelompok lainnya. 

Beberapa partisipan dalam kelompok ivermectin juga mengalami efek samping, seperti anemia, diare, bahkan serangan jantung.

“Insiden efek samping yang lebih tinggi dengan ivermectin dalam penelitian kami menimbulkan kekhawatiran tentang meluasnya penggunaan obat ini di luar pengaturan uji klinis,” Dr. Steven Lim, seorang peneliti utama dalam penelitian tersebut.

Spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Raja Permaisuri Bainun di Perak, Malaysia, melanjutkan, “Masyarakat harus memahami bahwa profil keamanan ivermectin yang sangat dipuji terkait dengan penggunaannya sebagai obat anti-parasit.“

“Penggunaan ivermectin sebagai antivirus pada COVID-19 adalah permainan bola yang sama sekali berbeda, dengan perbedaan mencolok dalam dosis, durasi, dan mekanisme aksi.”

Pada bulan Januari, sebuah penelitian dari Jepang melaporkan kemanjuran ivermectin di laboratorium, yang menyatakan bahwa obat tersebut menunjukkan “efek antivirus” dalam rangkaian non-klinis. 

Para peneliti berencana untuk terus memeriksa obat tersebut dengan meminta sukarelawan menguji efektivitasnya dalam mengobati infeksi COVID-19.

Sementara itu, sebuah penelitian nasional di AS yang berfokus pada obat-obatan yang digunakan ulang juga memasukkan ivermectin ke dalam obat-obatan untuk dievaluasi potensinya dalam mengurangi gejala pasien COVID yang tidak dirawat di rumah sakit. 

Para ilmuwan di balik studi ACTIV-6, yang akan melibatkan setidaknya 15.000 pasien, mengatakan mereka ingin sekali mengetahui apakah ivermectin dapat digunakan sebagai pengobatan untuk SARS-CoV-2.

FDA dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah mengeluarkan peringatan terhadap penggunaan ivermectin untuk mengobati COVID-19. 

Namun FDA juga secara khusus menunjukkan bahwa mengkonsumsi obat ini dalam dosis besar bisa berbahaya bagi kesehatan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok