0 Poin
Cek jantung

Studi Harvard-Apple Mengakitkan Hubungan PCOS dan Kesehatan Jantung

Wanita dengan periode abnormal, sindrom ovarium polikistik (PCOS) mungkin berisiko mengalami masalah jantung, menurut sebuah studi baru yang dipimpin oleh seorang peneliti Universitas Harvard bekerja sama dengan raksasa teknologi Apple.

PCOS ditandai dengan siklus menstruasi yang panjang, periode yang berat serta ketidakseimbangan hormon yang tinggi yang menyebabkan jerawat, rambut wajah atau tubuh berlebih, atau rambut rontok di kulit kepala.

Meskipun PCOS sering diketahui hanya memengaruhi periode dan menstruasi, PCOS juga terkait erat dengan kesehatan jantung dan peredaran darah.

Studi tersebut menunjukkan bahwa PCOS dapat meningkatkan risiko diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan obesitas. Semua kondisi jelas dapat mempengaruhi kesehatan jantung.

"Terlepas dari hubungan antara PCOS dan kondisi terkait jantung, secara historis, studi penelitian tentang kesehatan jantung belum memasukkan informasi tentang siklus menstruasi. Secara lebih luas, kesehatan menstruasi juga secara signifikan kurang terwakili dalam ruang penelitian," kata Asisten profesor lingkungan, reproduksi, dan kesehatan wanita di Harvard, Shruthi Mahalingaiah.

Studi baru sebatas mengisi celah penelitian dengan menyelam lebih dalam untuk memahami bagaimana periode dan siklus menstruasi dapat menjadi jendela kesehatan secara keseluruhan.

Studi ini didasarkan pada survei terhadap lebih dari 37.000 peserta yang menjawab pertanyaan tentang kondisi ginekologi, riwayat kesehatan keluarga, dan kesehatan jantung. Dari jumlah tersebut, sekitar 30.000 juga menjawab pertanyaan tentang siklus menstruasi mereka dari waktu ke waktu di aplikasi Apple Health.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa dibandingkan dengan peserta tanpa PCOS, peserta dengan PCOS hampir empat kali lebih mungkin untuk memiliki kondisi pra-diabetes dan tiga kali lebih mungkin untuk memiliki diabetes tipe 2.

Pada penderita diabetes, peningkatan glukosa kronis dapat merusak pembuluh darah di jantung. Prevalensi tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi 1,7 kali lebih tinggi pada partisipan dengan PCOS dibandingkan partisipan tanpa PCOS.

Mayoritas, 61 persen, peserta dengan PCOS melaporkan obesitas, diketahui memengaruhi kadar kolesterol, memengaruhi tekanan darah, dan meningkatkan risiko kondisi seperti diabetes.

Detak jantung tidak teratur, atau aritmia, juga lebih umum di antara peserta dengan PCOS (5,6 persen) dibandingkan peserta tanpa PCOS (3,7 persen).

Studi tersebut merekomendasikan perubahan gaya hidup untuk meningkatkan keteraturan menstruasi dan meningkatkan kesehatan jantung, termasuk mengubah rutinitas olahraga, makan lebih banyak makanan bergizi, tidur lebih nyenyak, tetap terhidrasi, dan menjaga kesehatan mental.

Aplikasi Pelacakan Siklus di iPhone dan Apple Watch secara akurat melacak periode dan gejala yang dapat membantu dokter membuat diagnosis. Dengan kata lain penting dalam penilaian dan pencegahan risiko. 

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok