0 Poin
Garam berlebih

Studi: Garam Berlebih Sebabkan Kematian Dini

Garam memainkan peran penting dalam meningkatkan rasa makanan. Tidak peduli seberapa baik Anda membumbui masakan Anda, tanpa garam, rasanya cenderung hambar dan membosankan.

Tak ada salahnya membumbui makanan Anda. Namun, jika menambahkan garam ekstra ke makanan di meja, Anda mungkin memiliki risiko kematian dini yang lebih tinggi. Klaim ini didukung sebuah penelitian yang melibatkan lebih dari 500.000 orang Inggris paruh baya.

Penelitian yang diterbitkan pada 11 Juli di European Heart Journal melihat data dari 501.379 peserta dalam proyek Biobank Inggris, yang telah bergabung dalam penelitian antara tahun 2006 dan 2010 dan diikuti selama sekitar sembilan tahun.

Peserta penelitian ditanya melalui kuesioner layar sentuh apakah mereka menambahkan garam ke makanan mereka dan jika mereka melakukannya, seberapa sering mereka melakukannya. Pilihannya meliputi: i) Saya tidak pernah/jarang, ii) kadang-kadang, iii) umumnya, iv) selalu, atau v) memilih untuk tidak menjawab.

Studi ini tidak memasukkan orang-orang yang menjawab 'memilih untuk tidak menjawab.'

Dibandingkan dengan orang yang tidak pernah atau jarang menambahkan garam, mereka yang sering menambahkan garam memiliki 28% peningkatan risiko kematian dini.

"Penelitian kami adalah yang pertama menilai hubungan antara menambahkan garam ke makanan dan kematian dini," kata pemimpin studi dari Tulane University School of Public Health and Tropical Medicine, New Orleans, professor Lu Qi.

Lu Qi berpendapat ini memberikan bukti baru untuk mendukung rekomendasi untuk memodifikasi perilaku makan untuk meningkatkan kesehatan. Bahkan sedikit pengurangan asupan natrium menghasilkan manfaat kesehatan yang substansial.

Selanjutnya, penulis penelitian juga menjelaskan bagaimana menambahkan garam ke makanan di meja adalah perilaku makan umum yang menunjukkan preferensi jangka panjang seseorang untuk makanan yang terasa asin.

Perbandingan pria dan wanita

Sementara rata-rata, mereka yang menambahkan garam ekstra ke makanan mereka memiliki 28% peningkatan risiko kematian dini, untuk pria berusia 50 tahun, yang menambahkan garam ke makanan, sekitar 2,28 tahun dipangkas dari hidup mereka. Untuk wanita, itu adalah 1,5 tahun.

Faktor risiko lain termasuk usia, jenis kelamin, etnis, indeks massa tubuh, merokok, asupan alkohol, aktivitas fisik, diet dan kondisi medis seperti diabetes, kanker dan penyakit jantung.

Temuan penelitian ini mengejutkan banyak orang yang suka membumbui makanan mereka dengan sedikit garam tambahan. Hampir 18.500 kematian dini, yaitu kematian sebelum usia 75 tahun, tercatat setelah data dikumpulkan antara tahun 2006 dan 2010.

Namun selain itu, peneliti studi juga menemukan bahwa risikonya sedikit berkurang pada orang yang makan lebih banyak buah dan sayuran, meskipun hasil ini tidak signifikan secara statistik.

“Kami tidak terkejut dengan temuan ini karena buah dan sayuran merupakan sumber utama potasium, yang memiliki efek perlindungan dan dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih rendah,” kata Prof. Qi.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), asupan garam kurang dari 5 gram per hari untuk orang dewasa membantu mengurangi tekanan darah dan risiko penyakit kardiovaskular, stroke, dan serangan jantung coroner.

Tanda tubuh banyak garam

Ada banyak cara untuk mengetahui apakah Anda mengonsumsi terlalu banyak garam. Beberapa tandanya antara lain:

- Kembung

- Pembengkakan

- Tekanan darah meningkat

- Sering haus dan buang air kecil

- Tidur bermasalah

- Kelemahan

- Masalah gastrointestinal

(Foto: cleveland clinic)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok