0 Poin
bermain video game

Studi: Bermain Game Dapat Meningkatkan Perkembangan Kognitif Anak

Orang tua biasanya selalu khawatir tentang dampak berbahaya dari video game pada anak-anak mereka, mulai dari kurangnya bergerak hingga masalah mental. Tetapi sebuah penelitian besar baru di AS yang diterbitkan di JAMA Network Open menunjukkan mungkin juga ada manfaat kognitif dari bermain video game.

Penulis utama penelitian, Bader Chaarani, asisten profesor psikiatri di University of Vermont, mengatakan bahwa dia secara alami tertarik pada topik tersebut.

Penelitian sebelumnya berfokus pada efek merugikan, menghubungkan game dengan depresi dan peningkatan agresi. Namun studi ini dibatasi oleh jumlah peserta yang relatif kecil, terutama yang melibatkan pencitraan otak, kata Charaani.

Untuk penelitian baru, Chaarani dan rekannya menganalisis data dari Studi Pengembangan Kognitif Otak Remaja (ABCD) yang besar dan sedang berlangsung, yang didanai oleh National Institutes of Health.

Mereka melihat jawaban survei, hasil tes kognitif, dan gambar otak dari sekitar 2.000 anak berusia sembilan dan sepuluh tahun, yang dipisahkan menjadi dua kelompok: mereka yang tidak pernah bermain game, dan mereka yang bermain selama tiga jam atau lebih dalam sehari.

Ambang batas ini dipilih karena melebihi pedoman waktu penggunaan layar American Academy of Pediatrics dari satu atau dua jam video game untuk anak-anak yang lebih besar.

Setiap kelompok dinilai dalam dua tugas.

Yang pertama melibatkan melihat panah menunjuk ke kiri atau ke kanan, dengan anak-anak diminta untuk menekan ke kiri atau ke kanan secepat mungkin.

Mereka juga diberitahu untuk tidak menekan apa pun jika mereka melihat sinyal "berhenti", untuk mengukur seberapa baik mereka dapat mengendalikan impuls mereka.

Dalam tugas kedua, mereka diperlihatkan wajah orang, dan kemudian ditanya apakah gambar berikutnya yang ditampilkan nanti cocok atau tidak, dalam tes memori kerja mereka.

Setelah menggunakan metode statistik untuk mengontrol variabel yang dapat memengaruhi hasil, seperti pendapatan orang tua, IQ, dan gejala kesehatan mental, tim menemukan bahwa para pemain video game tampil lebih baik secara konsisten pada kedua tugas tersebut.

Saat mereka melakukan tugas, otak anak-anak dipindai menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI). Otak gamer video menunjukkan lebih banyak aktivitas di daerah yang terkait dengan perhatian dan memori.

“Hasilnya meningkatkan kemungkinan fantasi bahwa video game dapat memberikan pengalaman pelatihan kognitif dengan efek neurokognitif yang terukur,” para penulis menyimpulkan dalam makalah mereka.

“Saat ini tidak mungkin untuk mengetahui apakah kinerja kognitif yang lebih baik didapat dari lebih banyak bermain game,” kata Chaarani.

Tim berharap mendapatkan jawaban yang lebih jelas saat penelitian berlanjut dan mereka melihat lagi anak-anak yang sama di usia yang lebih tua.

Ini juga akan membantu menyingkirkan faktor-faktor potensial lain yang berperan seperti lingkungan rumah anak-anak, olahraga, dan kualitas tidur.

"Tentu saja, penggunaan screen time yang berlebihan berdampak buruk bagi kesehatan mental dan aktivitas fisik secara keseluruhan," kata Chaarani.

Namun dia mengatakan hasil menunjukkan video game mungkin lebih baik menggunakan waktu layar daripada menonton video di YouTube, yang tidak memiliki efek kognitif yang terlihat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok