0 Poin

Studi: Alkohol Mempengaruhi Kinerja Lari

Kita semua tahu sering tidur larut malam pasti menyulitkan aktivitas pagi Anda. Namun sulit rasanya menghindar dari pesta bersama kerabat yang mungkin membawa Anda untuk larut minum. 


Pernahkan Anda bertanya-tanya bagaimana minuman pilihan Anda dapat berperan dalam kinerja dan apa sebenarnya efek alkohol pada kinerja lari Anda. Jelas, dampak dari banyak minum selama pelatihan (atau setiap saat sepanjang tahun) bisa drastis, tetapi bagaimana dengan asupan alkohol moderat?


Menurut definisi, asupan moderat didefinisikan sebagai satu gelas sehari untuk wanita dan dua gelas sehari untuk pria, menurut Mayo Clinic. (Satu minuman didefinisikan sebagai bir 12-ons, segelas anggur 5-ons.)


Penelitian tersebut telah menemukan fakta bahwa tingkat asupan ini dapat menawarkan manfaat kesehatan. Menurut American Heart Association (AHA), minum segelas anggur 5 ons secara positif dapat memengaruhi kadar kolesterol HDL (baik). Tetapi penting untuk dicatat bahwa ada cara lain untuk meningkatkan kadar HDL Anda termasuk olahraga teratur, dan AHA tidak merekomendasikan minum anggur atau alkohol dalam bentuk apa pun untuk mendapatkan manfaat kesehatan potensial.


Adapun efek alkohol pada pelatihan, satu studi yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients menemukan bahwa orang yang melakukan latihan HIIT dua kali seminggu dan menyerap asupan alkohol kategori sedang tidak melihat efek negatif pada komposisi tubuh mereka selama pelatihan. Bahkan, mereka melihat penurunan yang signifikan dalam lemak tubuh dan peningkatan massa otot. Walaupun penelitian ini terdengar menjanjikan, itu kecil dan dilakukan pada orang dewasa muda.


Di sisi lain, efek dari minum berlebihan tampaknya menimbulkan efek yang merugikan pada kapasitas olahraga. Sebab, alkohol bersifat diuretik, asupan alkohol dapat menyebabkan dehidrasi. Penelitian tersebut telah menunjukkan alkohol juga dapat mengurangi penyerapan glukosa dan asam amino oleh otot rangka, mempengaruhi pasokan energi tubuh, dan mengganggu proses metabolisme selama latihan.


Beberapa orang harus benar-benar menghindari konsumsi alkohol. Ini termasuk: siapa saja yang telah didiagnosis dengan kecanduan alkohol atau memiliki riwayat keluarga yang kuat akan kecanduan alkohol. Pelari dengan diabetes tipe 1 dan tipe 2 harus berhati-hati, karena asupan alkohol dapat menyebabkan hipoglikemia.


Meskipun beberapa pelari bersumpah bahwa beberapa gelas bir sebelum perlombaan membantu kinerja mereka, penelitian ini tidak selalu mendukung. Satu ulasan, yang diterbitkan dalam Nutrients, menemukan bahwa minum alkohol mungkin memiliki efek negatif pada kinerja daya tahan. 


Selain itu, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Sports Medicine, menemukan bahwa minum lebih dari sekitar 0,23 gram per pon berat badan setelah berolahraga dapat menghambat pemulihan dengan memengaruhi fungsi sistem kekebalan normal, aliran darah, dan sintesis protein secara negatif semuanya penting untuk pemulihan. Hal ini juga dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk mengalami dehidrasi dengan benar.


Walaupun asupan alkohol ringan dapat secara positif mempengaruhi penanda kesehatan tertentu, dampak ini tidak lebih besar dari manfaat yang ditemukan dengan olahraga teratur atau diet sehat dan mungkin tidak mengalahkan efek negatif dari alkohol itu sendiri.


"Jika Anda menikmati bir sekadar merayakan usai perlombaan, maka tak masalah, tetapi jika Anda berharap ingin meningkatkan kinerja, itu justru memperburuk Anda," peneliti menambahkan.

(Foto : independent.co.uk)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok