0 Poin
olahraga

Studi: Aktivitas Fisik Pada Anak Bisa Bantu Meningkatkan Prestasi Akademik

Aktivitas fisik di masa kanak-kanak dapat membantu anak-anak mengembangkan keterampilan regulasi emosi dan perilaku mereka, yang memainkan peran penting dalam pencapaian akademis mereka.

Menurut penelitian baru dari Inggris yang menganalisis Millennium Cohort Study, sebuah studi longitudinal terhadap 4.043 anak-anak.

Orang tua dan guru menyelesaikan kuesioner untuk mengukur komponen emosional dan perilaku dari keterampilan pengaturan diri anak-anak pada usia 7, 11, dan 14. Aktivitas fisik anak diukur dengan faktor-faktor yang meliputi intensitas, durasi, dan kesenangan.

Untuk anak usia 7 tahun, aktivitas fisik secara positif memprediksi keterampilan regulasi emosional, menghasilkan prestasi akademis yang lebih tinggi selama masa sekolah dasar.

Untuk anak usia 11 tahun, aktivitas fisik dikaitkan dengan regulasi perilaku dan secara positif mempengaruhi prestasi akademik. Setelah memperhitungkan status sosial ekonomi, asosiasi ini bahkan lebih terlihat.

“Hubungan ini memprediksi pencapaian akademis, menunjukkan bahwa aktivitas fisik sejak dini dan berkelanjutan merupakan elemen penting dalam perkembangan dan pendidikan anak-anak,” tulis peneliti.

Para penulis juga menyoroti pentingnya memastikan anak-anak memiliki akses ke bentuk-bentuk aktivitas fisik, terutama untuk anak-anak dari lingkungan sosial ekonomi yang lebih rendah yang mungkin kekurangan sumber daya atau kesempatan untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik yang terorganisir.

Dr. Jake Kleinmahon, pakar sukarelawan Asosiasi Jantung Amerika dan direktur kardiologi anak untuk Transplantasi Jantung Anak dan Gagal Jantung di Rumah Sakit Anak Ochsner di Louisiana, menjelaskan bagaimana aktivitas fisik membantu anak-anak dengan regulasi emosi atau perilaku.

“Aktivitas fisik terkenal dapat meningkatkan tingkat depresi, kecemasan, dan kesejahteraan emosional pada anak-anak,” katanya kepada Healthline.

Mekanisme yang dapat menjelaskan hal tersebut, menurut Kleinmahon, antara lain:

Anak-anak yang terlibat dalam olahraga mempelajari manajemen waktu, keterampilan komunikasi, dan menerima umpan balik dari pelatih.

Aktivitas fisik memungkinkan anak mengekspresikan emosi melalui gerakan secara produktif.

Olahraga terorganisir menyediakan struktur untuk anak-anak, mengajarkan kerja tim, dan memungkinkan anak-anak untuk merasa memiliki.

Meningkatkan kebugaran fisik, pelatihan, atau kompetisi disertai dengan tantangan emosional yang harus dipelajari anak-anak untuk diselesaikan.

Endorfin alami dilepaskan selama latihan, menyebabkan perasaan nyaman.

“Semua keterampilan ini membantu di dalam kelas dan meningkatkan perkembangan otak,” kata Kleinmahon. “Sebaliknya, ketidakmampuan untuk mengatur emosi dapat menghambat pembelajaran, menyebabkan perilaku yang mengganggu, dan dapat berdampak negatif pada kehidupan mereka.”

Olahraga tim menawarkan kepada anak-anak keuntungan dari jadwal dan aktivitas fisik yang konsisten, bermain dengan teman sebaya, dan meningkatkan keterampilan sosial. Meskipun demikian, semua jenis aktivitas fisik bermanfaat.

“Umumnya, ketika anak-anak merasa lebih baik dan lebih baik tentang diri mereka sendiri, mereka akan lebih mudah mengatur emosi mereka,” kata Kleinmahon.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok