0 Poin
Sleepwalking

Sleepwalking: Saat Orang Berjalan-jalan Sambil Tertidur

Selain mendengkur dan mengigau, ada lagi kebiasaan saat tidur yang juga dialami oleh banyak orang, yakni tidur berjalan atau sleepwalking atau yang juga lebih dikenal dengan melindur. Seseorang yang mengalami sleepwalking biasanya tidak menyadari tindakannya, meski ia terbangun dari tempat tidur dan bahkan berjalan ke sekeliling ruangan atau rumah. Kondisi sleepwalking paling sering dialami oleh anak-anak berusia 4 hingga 8 tahun.

Sebagian besar kasus sleepwalking terjadi pada satu atau dua jam setelah seseorang jatuh tertidur. Episode sleepwalking biasanya berlangsung selama 5 hingga 15 menit.

Meski tidak berbahaya, sleepwalking tetap harus ditangani dan diawasi, terutama jika terjadi pada anak-anak. Kemungkinan terjatuh dan cedera saat berjalan sambil tertidur bisa dialami oleh siapa saja.

Berikut ini merupakan beberapa penyebab mengapa seseorang bisa mengalami sleepwalking:

  • Kelelahan atau kurang tidur
  • Menderita penyakit atau demam
  • Mengalami stres atau gangguan cemas
  • Kebiasaan tidur yang tidak teratur
  • Riwayat keluarga dengan sleepwalking atau tidur berjalan
  • Berada dalam lingkungan tidur yang berbeda
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu, termasuk obat penenang, stimulan, dan antihistamin

Selain tanpa sadar berjalan dalam kondisi masih tidur, ada beberapa hal lain yang juga biasa dilakukan seseorang saat mengalami sleepwalking, yakni:

  • Duduk di tempat tidur dan mengulang gerakan ini
  • Bangun dan berjalan mengelilingi rumah
  • Berbicara atau bergumam saat sedang tidur
  • Tidak menanggapi saat diajak bicara
  • Membuat gerakan yang kikuk
  • Buang air kecil di tempat yang tidak semestinya

Jika anak atau orang terdekat Anda mengalami sleepwalking, sebaiknya jangan langsung dibangungkan. Cobalah untuk membantu meyakinkan mereka untuk kembali ke tempat tidur.

Untuk mencegah terjadinya cedera pada seseorang yang tengah sleepwalking, Anda bisa memastikan untuk selalu menutup dan mengunci semua pintu dan jendela saat malam hari menjelang tidur, memasang alarm pada pintu-pintu dan jendela, menyingkirkan benda-benda yang dapat menyebabkan bahaya tersandung, singkirkan juga benda-benda tajam dan yang mudah pecah dari sekitar tempat tidur, dan jangan biarkan seseorang yang mengalami sleepwalking tidur di ranjang susun.

(Foto: sleepscore.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok