0 Poin
sirosis hepatis

Sirosis Hepatis, Gejala, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Sirosis hepatis adalah tahap akhir jaringan parut (fibrosis) hati yang disebabkan oleh berbagai bentuk penyakit dan kondisi hati, seperti hepatitis dan alkoholisme kronis.

Setiap kali hati Anda terluka — baik karena penyakit, konsumsi alkohol berlebihan, atau penyebab lain — ia mencoba memperbaiki dirinya sendiri. Dalam prosesnya, jaringan parut terbentuk. 

Seiring perkembangan sirosis, semakin banyak jaringan parut yang terbentuk, sehingga membuat hati sulit untuk berfungsi (sirosis dekompensasi). Sirosis lebih lanjut dapat mengancam jiwa.

Kerusakan hati yang disebabkan oleh sirosis umumnya tidak dapat diperbaiki. Tetapi jika sirosis hati didiagnosis lebih awal dan penyebabnya diobati, kerusakan lebih lanjut dapat dibatasi dan diobati.

Gejala

Sirosis sering tidak memiliki tanda atau gejala sampai kerusakan hati yang luas. Ketika tanda dan gejala memang terjadi, mereka mungkin termasuk:

  • Kelelahan
  • Mudah berdarah atau memar
  • Kehilangan selera makan
  • Mual
  • Pembengkakan di kaki, kaki atau pergelangan kaki (edema)
  • Penurunan berat badan
  • Kulit yang gatal
  • Perubahan warna kuning pada kulit dan mata (jaundice)
  • Akumulasi cairan di perut Anda (asites)
  • Pembuluh darah seperti laba-laba di kulitmu
  • Kemerahan di telapak tangan
  • Untuk wanita, tidak adanya atau kehilangan menstruasi yang tidak terkait dengan menopause
  • Untuk pria, kehilangan gairah seks, pembesaran payudara (ginekomastia) atau atrofi testis
  • Kebingungan, kantuk dan bicara cadel (ensefalopati hepatik)

 

Penyebab

Berbagai macam penyakit dan kondisi dapat merusak hati dan menyebabkan sirosis. Beberapa penyebabnya antara lain:

  • Penyalahgunaan alkohol kronis
  • Hepatitis virus kronis (hepatitis B, C dan D)
  • Lemak menumpuk di hati (penyakit hati berlemak nonalkohol)
  • Penumpukan zat besi dalam tubuh (hemokromatosis)
  • Cystic fibrosis
  • Saluran empedu yang tidak terbentuk dengan baik (atresia bilier)
  • Defisiensi antitripsin alfa-1
  • Gangguan pencernaan genetik (sindrom Alagille)
  • Penyakit hati yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh Anda (hepatitis autoimun)
  • Penghancuran saluran empedu (sirosis bilier primer)
  • Pengerasan dan jaringan parut pada saluran empedu (primary sclerosing cholangitis)
  • Infeksi, seperti sifilis atau brucellosis

Minum terlalu banyak alkohol. Konsumsi alkohol yang berlebihan merupakan faktor risiko sirosis.

Kelebihan berat badan. Menjadi gemuk meningkatkan risiko kondisi yang dapat menyebabkan sirosis, seperti penyakit hati berlemak nonalkohol dan steatohepatitis nonalkohol.

Menderita hepatitis virus. Tidak semua orang dengan hepatitis kronis akan berkembang menjadi sirosis, tetapi ini adalah salah satu penyebab utama penyakit hati di dunia.

Pengobatan

Pengobatan untuk sirosis tergantung pada penyebab dan tingkat kerusakan hati Anda. Tujuan pengobatan adalah untuk memperlambat perkembangan jaringan parut di hati dan untuk mencegah atau mengobati gejala dan komplikasi sirosis. Anda mungkin perlu dirawat di rumah sakit jika Anda mengalami kerusakan hati yang parah.

Pada sirosis dini, kerusakan hati dapat diminimalkan dengan mengobati penyebab yang mendasarinya. Pilihannya meliputi:

Perawatan untuk ketergantungan alkohol. Orang dengan sirosis yang disebabkan oleh penggunaan alkohol yang berlebihan harus mencoba untuk berhenti minum. Jika menghentikan penggunaan alkohol sulit dilakukan, dokter Anda dapat merekomendasikan program perawatan untuk kecanduan alkohol. Jika Anda menderita sirosis, sangat penting untuk berhenti minum karena alkohol dalam jumlah berapa pun beracun bagi hati.

Menurunkan berat badan. Orang dengan sirosis yang disebabkan oleh penyakit hati berlemak nonalkohol dapat menjadi lebih sehat jika mereka menurunkan berat badan dan mengontrol kadar gula darah mereka.

Obat untuk mengendalikan hepatitis. Obat-obatan dapat membatasi kerusakan lebih lanjut pada sel-sel hati yang disebabkan oleh hepatitis B atau C melalui pengobatan khusus virus-virus ini.

Obat-obatan untuk mengendalikan penyebab dan gejala sirosis lainnya. Obat-obatan dapat memperlambat perkembangan beberapa jenis sirosis hati. Misalnya, untuk orang dengan sirosis bilier primer yang didiagnosis lebih awal, pengobatan dapat secara signifikan menunda perkembangan menjadi sirosis.

Obat lain dapat meredakan gejala tertentu, seperti gatal, kelelahan, dan nyeri. Suplemen nutrisi dapat diresepkan untuk melawan malnutrisi yang berhubungan dengan sirosis dan untuk mencegah tulang lemah (osteoporosis).

Pengobatan untuk komplikasi sirosis

Kelebihan cairan dalam tubuh Anda. Diet rendah sodium dan obat-obatan untuk mencegah penumpukan cairan dalam tubuh dapat membantu mengontrol asites dan pembengkakan. Penumpukan cairan yang lebih parah mungkin memerlukan prosedur untuk mengalirkan cairan atau pembedahan untuk mengurangi tekanan.

Hipertensi. Obat tekanan darah tertentu dapat mengontrol peningkatan tekanan di pembuluh darah yang memasok hati (hipertensi portal) dan mencegah pendarahan parah. Dokter Anda akan melakukan endoskopi bagian atas secara berkala untuk mencari pembuluh darah yang membesar di kerongkongan atau perut (varises) yang mungkin berdarah.

Jika Anda mengalami varises, kemungkinan Anda akan memerlukan obat untuk mengurangi risiko pendarahan. 

Dalam kasus yang parah, Anda mungkin memerlukan tabung kecil - Transjugular Intrahepatik Portosistemik Shunt - ditempatkan di pembuluh darah Anda untuk mengurangi tekanan darah di hati Anda.

Infeksi. Anda mungkin menerima antibiotik atau perawatan lain untuk infeksi. Dokter Anda juga kemungkinan akan merekomendasikan vaksinasi untuk influenza, pneumonia, dan hepatitis.

Peningkatan risiko kanker hati. Dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan tes darah berkala dan pemeriksaan ultrasound untuk mencari tanda-tanda kanker hati.

Ensefalopati hepatik. Anda mungkin akan diberi resep obat untuk membantu mengurangi penumpukan racun dalam darah Anda karena fungsi hati yang buruk.

Operasi transplantasi hati

Dalam kasus sirosis lanjut, ketika hati berhenti berfungsi, transplantasi hati mungkin satu-satunya pilihan pengobatan. 

Transplantasi hati adalah prosedur untuk mengganti hati Anda dengan hati yang sehat dari donor yang sudah meninggal atau dengan bagian hati dari donor yang masih hidup. 

Sirosis adalah salah satu alasan paling umum untuk transplantasi hati. Kandidat transplantasi hati memiliki pengujian ekstensif untuk menentukan apakah mereka cukup sehat untuk mendapatkan hasil yang baik setelah operasi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok