0 Poin
workout

Setelah Sembuh dari Covid 19, Disarankan untuk TIdak Melakukan Olahraga

Sejak awal pandemi virus corona dimulai, dokter menemukan bahwa infeksi virus corona dapat merusak bagian tubuh lainnya, termasuk otak, pembuluh darah, dan jantung. Data dari wabah awal di China, New York City, dan negara bagian Washington menunjukkan bahwa 20 hingga 30 persen pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 menunjukkan tanda-tanda cedera jantung.

Pasien dengan kondisi semacam ini cenderung menjadi lebih sakit dan meninggal lebih sering daripada pasien tanpa komplikasi jantung.

Bukti muncul bahwa virus dapat menyebabkan kerusakan jantung bahkan pada orang yang pernah memiliki gejala ringan atau tidak sama sekali, terutama jika orang tersebut berolahraga saat mereka terinfeksi.

Ahli jantung-berbicara tentang apa yang terjadi ketika dinding otot jantung meradang, melemahkan organ dan membuatnya lebih sulit untuk memompa darah. Ini bukan kondisi yang baru ditemukan, dan sangat jarang muncul, tetapi jika muncul, kondisi ini paling sering dipicu oleh infeksi.

Virus, bakteri, bahkan amuba yang menyerang, ragi, dan cacing semuanya telah terbukti menyebabkan masalah ini.

Jika seseorang beristirahat saat mereka sakit dan selama pemulihan, sebagian besar waktu peradangan mereda dan otot jantung sembuh dengan sendirinya. Tetapi aktivitas berat saat jantung melemah dapat menyebabkan pembengkakan di kaki, pusing, sesak napas, dan — dalam kasus serius — detak jantung tidak teratur, serangan jantung, dan kematian mendadak.

Hasil yang lebih ekstrim ini paling sering terlihat pada atlet kompetitif. Itulah mengapa ahli jantung mendesak agar berhati-hati tentang kembalinya olahraga di tengah pandemi.

Bulan lalu, mantan pemain bola basket Negara Bagian Florida, Michael Ojo meninggal karena komplikasi jantung saat bermain di liga pro di Serbia, tak lama setelah pemain berusia 27 tahun itu sembuh dari Covid-19.

Untuk mencegah pandemi yang mengarah ke cedera jantung tragis serupa di antara para atlet mahasiswa, para dokter di Ohio State University mengembangkan protokol baru.

Protokol tersebut mengharuskan setiap pemain yang didiagnosis dengan Covid-19 untuk menerima pemeriksaan klinis, tes darah, elektrokardiogram, dan MRI sebelum kembali bermain.

Para ilmuwan juga masih belum tahu apakah peradangan yang diamati pada pasien Covid-19 adalah kerusakan tambahan dari respons kekebalan tubuh atau virus yang langsung menginfeksi jaringan jantung.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok