0 Poin
anxiety

Setahun Pandemi Covid-19, Interaksi Sosial Dapat Menyebabkan Kecemasan

Selama setahun terakhir, manusia diharuskan terus beradaptasi dengan realitas baru akibat pandemi Covid 19. Terpaksa secara fisik jauh dari keluarga dan teman, banyak orang menghabiskan banyak waktu di rumah mereka, dan berkomunikasi dengan mengandalkan teknologi.

“Manusia adalah mahluk kebiasaan, jadi awalnya, menyesuaikan diri dengan isolasi di rumah sangat menantang, tapi sekarang, setahun kemudian, kita sudah terbiasa dengan keadaan normal baru,” jelas Paraskevi Noulas, PsyD, psikolog di NYU Langone Health.

“Kemampuan kita untuk menyesuaikan diri adalah pedang bermata dua karena sekarang setelah kita terbiasa terisolasi, ini akan menjadi transisi lain untuk terlibat dengan orang lain secara sosial secara langsung lagi, baik di dalam maupun di luar ruangan.”

Para ahli mengatakan bahwa wajar untuk merasa cemas saat memulai berinteraksi sosial setelah melewati satu tahun pandemi global.

“Berurusan dengan masa isolasi yang lama dapat meningkatkan kecemasan sosial,” kata Leslie Adams, LCPC, CADC, terapis kasus di Northwestern Medicine Central DuPage Hospital. “Bahkan mereka yang menganggap diri mereka secara alami lebih ekstrovert tetap bisa kesulitan.”

Setelah kita kembali ke pertemuan sosial secara langsung, para ahli mengatakan itu akan memukul kita baik secara mental maupun fisik.

“Berada di luar gelembung kami akan terasa luar biasa karena ini adalah perubahan drastis,” kata Adams. “Kami akan melihat semua hal yang tidak kami lihat atau dengar di video call. Kami akan merasa seperti kami berjuang, seperti indra kami bekerja berlebihan.”

Siapa pun yang tidak mempraktikkan keterampilan sosial secara teratur akan menjadi lemah pada saat ini, kata para ahli.

“Namun, introvert dan mereka yang didiagnosis kecemasan sosial atau kecemasan kesehatan pada khususnya merasa 'nyaman' sebagian besar selama isolasi,” katanya. “Tantangan mereka datang sekarang karena mereka akan diminta untuk 'berjalan melalui ketakutan' lagi untuk meningkatkan ketahanan mereka.”

Noulas mencatat bahwa kita semua berada pada spektrum dari introversi hingga ekstroversi. Sementara orang-orang di sisi introvert mungkin lebih mudah menghadapi pandemi dengan cara tertentu, ekstrovert juga berjuang.

“Dampak emosional pandemi terhadap hubungan sosial para ekstrovert kemungkinan besar lebih signifikan,” katanya. “Namun, mereka juga menemukan cara untuk menggantikan sosialisasi secara virtual sehingga mereka bisa bertoleransi selama setahun terakhir.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok