0 Poin
ilustrasi penurunan kognitif

Semakin Banyak Bukti COVID yang Parah Sebabkan Gangguan Kognitif

Gejala COVID yang parah mengakibatkan gangguan kognitif yang serupa dengan yang dialami orang-orang antara usia 50 dan 70 tahun. Kondisi ini juga setara dengan kehilangan sepuluh poin IQ, menurut penelitian terbaru. 

Menurut Adam Hampshire, Professor di Restorative Neurosciences, Imperial College London and David Menon, Professor, Head of Division of Anaesthesia, University of Cambridge, efeknya masih dapat dideteksi lebih dari enam bulan setelah penyakit akut, dan pemulihan.

Ada semakin banyak bukti bahwa COVID dapat menyebabkan masalah kesehatan kognitif dan mental yang bertahan lama, dengan pasien yang pulih melaporkan gejala termasuk kelelahan, “kabut otak”, masalah mengingat kata-kata, gangguan tidur, kecemasan, dan bahkan gangguan stres pascatrauma (PTSD) beberapa bulan setelah infeksi.

Di Inggris, sebuah penelitian menemukan bahwa sekitar satu dari tujuh orang yang disurvei melaporkan memiliki gejala yang mencakup kesulitan kognitif 12 minggu setelah tes COVID positif. 

Dan studi pencitraan otak baru-baru ini menemukan bahwa bahkan COVID ringan dapat menyebabkan otak menyusut. Hanya 15 dari 401 orang dalam penelitian ini yang dirawat di rumah sakit.

Temuan insidental dari proyek besar ilmu pengetahuan warga (The Great British Intelligence Test) juga menunjukkan bahwa kasus ringan dapat menyebabkan gejala kognitif yang persisten. 

Namun, masalah ini tampaknya meningkat dengan tingkat keparahan penyakit. Memang, telah ditunjukkan secara independen bahwa antara sepertiga dan tiga perempat pasien rawat inap melaporkan menderita gejala kognitif tiga sampai enam bulan kemudian.

Besarnya masalah ini masih belum jelas. Bahkan sebelum pandemi, diketahui bahwa sepertiga dari orang yang memiliki penyakit yang memerlukan perawatan ICU menunjukkan defisit kognitif objektif enam bulan setelah masuk.

Ini dianggap sebagai konsekuensi dari respons peradangan yang terkait dengan penyakit kritis, dan defisit kognitif yang terlihat pada COVID bisa menjadi fenomena serupa. 

Namun ada bukti bahwa SARS-CoV-2, virus penyebab COVID, dapat menginfeksi sel-sel otak. Kita tidak bisa mengecualikan infeksi virus langsung di otak.

Faktor lain, seperti hipoksia (kadar oksigen rendah dalam darah), mungkin juga berperan. Namun juga belum jelas apakah masalah kesehatan psikologis yang menyebar setelah COVID adalah bagian dari masalah yang sama dengan defisit kognitif objektif, atau mewakili fenomena yang berbeda.

Infeksi virus langsung mungkin terjadi, tetapi tidak mungkin menjadi penyebab utama. Sebaliknya, kemungkinan besar kombinasi faktor berkontribusi, termasuk oksigen yang tidak memadai atau suplai darah ke otak, penyumbatan pembuluh darah besar atau kecil karena pembekuan, dan perdarahan mikroskopis.

Namun, bukti yang muncul menunjukkan bahwa mekanisme yang paling penting mungkin kerusakan yang disebabkan oleh respon inflamasi tubuh dan sistem kekebalan tubuh. 

Bukti anekdotal dari dokter yang berada di garis depan mendukung kesimpulan ini bahwa beberapa masalah neurologis mungkin menjadi kurang umum sejak meluasnya penggunaan kortikosteroid dan obat lain yang menekan respons inflamasi.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok