0 Poin
soda

Selain Sebabkan Diabetes, Minum Soda Bikin Remaja Lebih Agresif

Orang tua mungkin mencoba membatasi berapa banyak soda yang dikonsumsi anak-anak dan remaja, mengingat semua gula dan kalori yang dikandung minuman tersebut.

Tetapi sekarang mungkin ada alasan lain untuk membatasi konsumsi soda. Soda dapat membuat remaja lebih agresif, menurut penelitian terbaru dari University of Alabama di Birmingham.

Beberapa remaja mendapatkan sebanyak 10% kalori mereka dari soda dan seperlima dari semua siswa sekolah menengah yang meminumnya, kata para peneliti. Dan konsumsi ini dapat menyebabkan obesitas dan pradiabetes.

Tetapi para peneliti untuk studi ini, yang dipimpin oleh Sylvie Mrug, PhD, melihat tren yang berkembang dalam masalah emosional pada remaja terkait dengan seberapa banyak soda yang mereka konsumsi.

Tren ini bukanlah hal baru. Studi sebelumnya sebelumnya mengaitkan banyak minum soda dengan agresi, hiperaktif, depresi, dan perilaku bunuh diri. Pekerjaan lain dari 26 negara berbeda menemukan "... hubungan yang konsisten antara konsumsi gula tinggi remaja (dari minuman ringan dan permen) dan perkelahian, perundungan, dan penggunaan zat di 24 dari 26 negara yang diteliti," jelas para peneliti.

Penelitian Dr. Mrug berbeda dari penelitian sebelumnya. Alih-alih melihat sekelompok remaja dari berbagai usia sekaligus, dia dan timnya mengikuti sekelompok sekitar 5.000 remaja selama 7 tahun, dimulai saat mereka di kelas lima, pada tahun 2004. Para peneliti memeriksa di peserta studi pada tahun 2007 dan lagi 5 tahun kemudian.

Ketika penelitian selesai, para peneliti menemukan bahwa sementara remaja usia 11 hingga 13 minum lebih banyak soda daripada remaja hingga usia 16, minum soda di setiap usia sejalan dengan peningkatan perilaku agresif.

Tidak hanya itu, minum banyak soda pada usia 13 tahun sebenarnya memprediksi perilaku yang lebih agresif pada usia 16 tahun. Hubungan antara soda dan agresi pada anak-anak lebih kuat daripada prediktor agresi lainnya, seperti jenis kelamin, penggunaan narkoba, dan perceraian.

Para peneliti meminta lebih banyak penelitian, kali ini juga melihat diet, termasuk minuman yang lebih manis, seperti jus, dan meminta laporan dari teman dan keluarga anak-anak tentang perilaku mereka dari waktu ke waktu.

Namun, berdasarkan hasil penelitian ini, Dr. Mrug dan rekannya menyarankan bahwa membatasi soda untuk remaja dapat membuat mereka lebih sehat.

(Foto: Freepik)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok