0 Poin

Seks Mampu Tingkatkan Kesehatan Para Penderita Parkinson?

Sebuah studi baru menunjukkan seks dapat membantu meningkatkan kesehatan pasien penyakit Parkinson - tetapi hanya jika mereka laki-laki.

Studi ini melacak kebiasaan seksual dan perkembangan Parkinson di antara 355 pasien menemukan bahwa pasien pria tahap awal yang aktif secara seksual memang mengalami perkembangan penyakit yang "lebih ringan" dan hilangnya keterampilan motorik dan dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Mengapa ini terjadi masih belum jelas bagi para peneliti, yang juga bingung mengapa temuan ini tampaknya hanya berlaku untuk pria.

"Ini sejalan dengan data yang menunjukkan hubungan erat antara kesehatan seksual dan kesehatan umum, baik pada individu yang sehat dan pada pasien dengan penyakit kronis," kata Dr. Marina Picillo, asisten profesor di Pusat Penyakit Neurodegenerative Center di Universitas Salerno di Italia , yang memimpin tim studi Italia-Inggris.

Picillo dan tim penelitiannya mengatakan bahwa temuan ini memerlukan perhatian spesialis gangguan pergerakan, yang sekarang dapat melihat riwayat seksual pasien sebagai alat untuk memprediksi atau bahkan memengaruhi perkembangan penyakit Parkinson.

Jika ini memang benar, temuan itu mungkin menjadi sangat bermanfaat bagi satu juta orang Amerika yang akan hidup dengan penyakit ini pada tahun 2020, menurut prediksi Parkinson's Foundation.

Penyakit neurodegeneratif ini bisa sangat melemahkan dengan gejalanya yang mengerikan seperti tremor yang tidak terkendali, kesulitan berjalan, kekakuan dan bungkuk, pusing, masalah keseimbangan, dan kelambatan dalam bergerak.

Tidak ada penyembuhan atau pencegahan yang diketahui untuk Parkinson, yang mengarahkan para peneliti untuk mencari tahu apakah kehidupan seks yang aktif dapat membantu.

Partisipan studi pria dua kali lebih aktif secara seksual daripada wanita. Dua pertiga pria mengatakan mereka melakukan hubungan seks, sementara hanya sepertiga wanita mengatakan hal yang sama. Hampir setengah dari pria mengeluh tentang disfungsi ereksi dan masalah orgasme. Studi ini juga menemukan aktivitas seksual agak menurun untuk semua orang yang terlibat penelitian.

Disimpulkan bahwa pria yang melakukan aktivitas seksual menunjukkan kecacatan motorik yang tidak begitu parah dan kualitas hidup keseluruhan yang lebih baik daripada mereka yang tidak. Namun, tidak demikian bagi para pasien perempuan.

Para peneliti memperingatkan agar tidak menarik kesimpulan tegas tentang peran seks dalam perkembangan Parkinson sampai penelitian lebih lanjut selesai.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di