0 Poin
kesuburan wanita menurun

Sejumlah Penyebab Kesuburan Wanita Menurun

Penyebab kesuburan wanita menurun biasanya sulit untuk didiagnosis. Ada banyak perawatan, tergantung pada penyebab infertilitas. Banyak pasangan tidak subur dapat mengandung anak tanpa pengobatan.

Kesuburan wanita yang menurun turun mengurangi kemampuan wanita untuk hamil. Siklus menstruasi yang terlalu lama (35 hari atau lebih), terlalu pendek (kurang dari 21 hari), tidak teratur atau tidak ada sama sekali dapat berarti Anda tidak berovulasi. 

Penyebab Kesuburan Wanita Menurun

Agar kehamilan terjadi, setiap langkah proses reproduksi manusia harus terjadi dengan benar. Langkah-langkah dalam proses ini adalah:

  • Salah satu dari dua ovarium melepaskan sel telur yang matang.
  • Telur diambil oleh tuba fallopi.
  • Sperma berenang naik ke leher rahim, melalui rahim dan masuk ke tuba falopi untuk mencapai sel telur untuk pembuahan.
  • Telur yang telah dibuahi berjalan menuruni tuba falopi menuju rahim.
  • Telur yang dibuahi menempel (implan) ke bagian dalam rahim dan tumbuh.

Pada wanita, sejumlah faktor dapat mengganggu proses ini pada setiap langkah. Penyebab kesuburna wanita menurun disebabkan oleh satu atau lebih faktor di bawah ini.

Gangguan ovulasi

Jarang atau tidak berovulasi sama sekali merupakan penyebab sebagian besar kasus infertilitas. Masalah dengan pengaturan hormon reproduksi oleh hipotalamus atau kelenjar pituitari atau masalah pada ovarium dapat menyebabkan gangguan ovulasi.

Sindrom ovarium polikistik (PCOS). PCOS menyebabkan ketidakseimbangan hormon, yang mempengaruhi ovulasi. PCOS dikaitkan dengan resistensi insulin dan obesitas, pertumbuhan rambut abnormal pada wajah atau tubuh, dan jerawat. Ini adalah penyebab paling umum dari infertilitas wanita.

Disfungsi hipotalamus. Dua hormon yang diproduksi oleh kelenjar pituitari bertanggung jawab untuk merangsang ovulasi setiap bulan - hormon perangsang folikel (FSH) dan hormon luteinizing (LH). Stres fisik atau emosional yang berlebihan, berat badan yang sangat tinggi atau sangat rendah, atau kenaikan atau penurunan berat badan yang substansial baru-baru ini dapat mengganggu produksi hormon-hormon ini dan mempengaruhi ovulasi. Menstruasi yang tidak teratur atau tidak ada adalah tanda yang paling umum.

Insufisiensi ovarium primer. Juga disebut kegagalan ovarium prematur, ini biasanya disebabkan oleh respons autoimun atau hilangnya telur secara prematur dari ovarium Anda, mungkin sebagai akibat dari genetika atau kemoterapi. Ovarium tidak lagi menghasilkan telur, dan menurunkan produksi estrogen pada wanita di bawah usia 40 tahun.

Terlalu banyak prolaktin. Kelenjar pituitari dapat menyebabkan kelebihan produksi prolaktin (hiperprolaktinemia), yang mengurangi produksi estrogen dan dapat menyebabkan infertilitas. Ini juga dapat disebabkan oleh obat yang Anda gunakan untuk kondisi lain.

Kerusakan saluran tuba (infertilitas tuba)

Saluran tuba yang rusak atau tersumbat membuat sperma tidak dapat mencapai sel telur atau menghalangi jalannya sel telur yang telah dibuahi ke dalam rahim. Penyebab kerusakan atau penyumbatan tuba fallopi dapat meliputi:

Penyakit radang panggul, infeksi rahim dan saluran tuba karena klamidia, gonore atau infeksi menular seksual lainnya

Operasi sebelumnya di perut atau panggul, termasuk operasi untuk kehamilan ektopik, di mana sel telur yang telah dibuahi berimplantasi dan berkembang di tempat lain selain rahim, biasanya di tuba fallopi

Endometriosis

Endometriosis terjadi ketika jaringan yang biasanya tumbuh di rahim berimplantasi dan tumbuh di tempat lain. Pertumbuhan jaringan ekstra ini - dan operasi pengangkatannya - dapat menyebabkan jaringan parut, yang dapat menghalangi saluran tuba dan mencegah sel telur dan sperma bersatu.

Endometriosis juga dapat mengganggu implantasi sel telur yang telah dibuahi. Kondisi ini juga tampaknya mempengaruhi kesuburan dengan cara yang tidak langsung, seperti kerusakan pada sperma atau sel telur.

Penyebab rahim atau serviks

Beberapa penyebab rahim atau serviks dapat mengganggu implantasi sel telur atau meningkatkan risiko keguguran:

Polip atau tumor jinak (fibroid atau mioma) sering terjadi di rahim. Beberapa dapat memblokir saluran tuba atau mengganggu implantasi, mempengaruhi kesuburan. Namun, banyak wanita yang memiliki fibroid atau polip menjadi hamil.

Masalah dengan rahim yang ada sejak lahir, seperti bentuk rahim yang tidak biasa, dapat menyebabkan masalah menjadi atau tetap hamil.

Stenosis serviks, penyempitan serviks, dapat disebabkan oleh kelainan bawaan atau kerusakan pada serviks.

Terkadang serviks tidak dapat menghasilkan jenis lendir terbaik untuk memungkinkan sperma melakukan perjalanan melalui serviks ke dalam rahim.

Infertilitas yang tidak dapat dijelaskan

Dalam beberapa kasus, penyebab infertilitas tidak pernah ditemukan. Kombinasi beberapa faktor kecil pada kedua pasangan dapat menyebabkan masalah kesuburan yang tidak dapat dijelaskan. 

Meskipun mungkin terjadi frustasi karena tidak mendapatkan jawaban spesifik, masalah ini dapat teratasi dengan sendirinya seiring berjalannya waktu. Tetapi Anda tidak boleh menunda pengobatan untuk infertilitas.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok