0 Poin
olahraga covid-19

Seberapa Intens Olahraga yang Dibutuhkan untuk Mengurangi Risiko dan Keparahan COVID-19

Menurut para ahli, melakukan aktivitas fisik yang teratur dapat membantu menurunkan risiko efek dari COVID-19 yang merugikan. Tetapi berapa banyak olahraga yang dibutuhkan seseorang untuk mendapatkan perlindungan terbaik?

Dalam penelitian yang diterbitkan di British Journal of Sports Medicine, para peneliti menjelajahi database untuk studi yang menemukan hubungan antara olahraga teratur dan "setidaknya satu hasil COVID-19 pada orang dewasa."

Aktivitas fisik secara teratur terbukti memiliki efek perlindungan terhadap "infektivitas dan keparahan" infeksi pernapasan. Dan aktivitas fisik diketahui bermanfaat dalam mengurangi faktor risiko peningkatan keparahan COVID-19, seperti diabetes dan hipertensi.

Tim bertujuan untuk melihat hubungan antara aktivitas fisik dan risiko infeksi COVID-19, tingkat keparahan, rawat inap, dan kematian.

Mereka melihat hasil dari 16 studi British Medical Journal. Ini melibatkan total sekitar 1,8 juta peserta dewasa, dengan penelitian yang dilakukan di berbagai negara termasuk Korea Selatan, Brasil, AS, dan Afrika Selatan.

Para peneliti menemukan bahwa secara keseluruhan, mereka yang melakukan aktivitas fisik secara teratur memiliki risiko infeksi COVID-19 11% lebih rendah, risiko COVID-19 parah 44% lebih rendah, risiko rawat inap rumah sakit 36% lebih rendah, dan risiko kematian 43% lebih rendah akibat COVID-19 dibandingkan dengan mereka yang tidak aktif secara fisik.

"Kami melaporkan pentingnya aktivitas fisik dalam menurunkan risiko infektivitas, rawat inap, keparahan dan kematian COVID-19," tulis para peneliti.

Manfaat terbesar datang dengan 150 menit latihan intensitas sedang atau 75 menit aktivitas fisik "intensitas tinggi" seminggu.

Ini menyoroti berbagai dampak aktivitas fisik pada tubuh manusia, seperti efek anti-inflamasi, kebugaran otot dan kardiorespirasi pasien dan dampak perlindungannya pada sistem kekebalan.

"Temuan ini dapat membantu memandu dokter dan pembuat kebijakan perawatan kesehatan dalam membuat rekomendasi dan mengembangkan pedoman sehubungan dengan tingkat aktivitas fisik yang dapat membantu mengurangi risiko infektivitas, rawat inap, keparahan dan kematian COVID-19 baik pada individu maupun tingkat populasi. , terutama pada pasien berisiko tinggi," tulis mereka.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok