0 Poin
Sakit punggung berkaitan dengan kesehatan mental.

Sakit Punggung Bisa Meningkatkan Risiko Gangguan Kesehatan Mental

Sebuah penelitian, yang melibatkan hampir 200.000 partisipan, menemukan bahwa individu yang menderita sakit punggung lebih mungkin juga mengalami serangkaian masalah kesehatan mental. Mengetahui tentang tautan ini dapat membentuk rencana perawatan yang bermanfaat.

Rasa sakit punggung menjadi penyebab utama disabilitas. Faktanya, penyakit ini mengakibatkan disabilitas secara global lebih parah dari penyakit lain. Menurut studi Global Burden of Disease, nyeri punggung bawah memengaruhi hampir 1 dari 10 orang.

Ada juga banyak bukti bahwa sakit punggung berdampak negatif terhadap kualitas hidup dan mempertinggi risiko masalah kesehatan fisik lainnya. Selain itu, ia datang dengan biaya perawatan kesehatan yang substansial.

Studi terbesar untuk menyelidiki hubungan antara sakit punggung dan penyakit psikologis di LMIC diterbitkan di jurnal General Hospital Psychiatry. 

Tim peneliti dipimpin oleh Prof. Patricia Schofield dan Dr. Brendon Stubbs dari Anglia Ruskin University di Inggris mengambil data dari 190.595 individu berusia 18 atau lebih di 43 negara.  Dari 43 negara, 19 berpenghasilan rendah dan 24 berpenghasilan menengah.

Tim menggunakan data dari Survei Kesehatan Dunia 2002-2004, sebuah proyek yang didirikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk "memberikan informasi tentang kesehatan populasi orang dewasa"

Secara keseluruhan, pada LMIC, nyeri punggung memengaruhi 35,1 persen populasi, dan 6,9 persen melaporkan nyeri punggung kronis. Dari negara-negara yang diselidiki, tingkat nyeri punggung Tiongkok paling rendah, yaitu 13,7 persen.

Di beberapa negara, lebih dari setengah responden melaporkan sakit punggung: Nepal tertinggi dengan 57,1 persen. Demikian pula, 53,1 persen orang Bangladesh melaporkan sakit punggung, serta 52 persen orang dari Brasil.

Analisis data kuesioner menunjukkan bahwa, jika dibandingkan dengan orang tanpa sakit punggung, mereka yang mengalami sakit punggung lebih dari dua kali lebih mungkin mengalami salah satu dari lima kondisi kesehatan mental kecemasan, depresi, psikosis, stres, dan kurang tidur.

Orang dengan sakit punggung kronis juga tiga kali lebih mungkin mengalami depresi.

Menariknya, hasilnya relatif sama di semua 43 LMIC, terlepas dari kedudukan mereka pada sosial ekonomi rumah tangga mereka.

Karena penelitian ini menggunakan sekelompok besar orang di seluruh bagian populasi, temuan ini dapat dianggap sangat andal. Karena nyeri punggung sangat lazim pada LMIC, setiap hubungan dengan kesehatan mental perlu dipahami secara menyeluruh.

Seperti kata Dr. Stubbs:

"Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui lebih lanjut tentang hubungan antara masalah-masalah ini dan untuk memastikan perawatan yang efektif dapat dikembangkan. Penting juga bagi profesional kesehatan untuk mengetahui hubungan ini untuk merujuk pasien ke layanan lain jika perlu."

(Foto: wauchopegazette.com.au)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok