0 Poin
olahraga

Rutin Olahraga Mampu Atasi Peradangan di Otot

Peradangan adalah kondisi alami yang terjadi dalam tubuh. Dalam jangka pendek, ini mengatasi infeksi dan meningkatkan regenerasi otot setelah cedera.

Sebaliknya, peradangan yang terus-menerus berperan dalam banyak penyakit, termasuk rheumatoid arthritis dan sarcopenia, yang merupakan pemborosan otot yang terkait dengan penuaan.

Untungnya, banyak bukti menunjukkan bahwa olahraga teratur dapat membantu melawan efek peradangan pada penuaan..

Secara khusus, tetap bugar dan aktif mengurangi peradangan jangka panjang atau kronis yang diketahui meningkatkan risiko banyak penyakit yang menyerang orang tua.

Sebuah studi baru dari insinyur biomedis di Duke University, di Durham, NC, menunjukkan bahwa sel-sel otot sangat mampu mengendalikan peradangan dengan sendirinya. Penelitian tersebut telah dipublikasikan di jurnal Science Advances.

“Banyak proses yang terjadi di seluruh tubuh manusia selama latihan, dan sulit untuk memisahkan sistem dan sel mana yang melakukan apa di dalam diri orang yang aktif,” jelas Nenad Bursac, profesor teknik biomedis di Duke dan penulis senior makalah penelitian.

Oleh karena itu, untuk memfokuskan secara eksklusif pada sel otot, tim menumbuhkan otot manusia yang tidak memiliki jenis sel lain.

Untuk mensimulasikan peradangan kronis, selama 7 hari para peneliti menyiram otot yang tumbuh di laboratorium dengan interferon-gamma, molekul pensinyalan kekebalan yang mendorong peradangan dan telah dikaitkan dengan pemborosan dan disfungsi otot.

Seperti yang diharapkan, serat otot menyusut dan menjadi lebih lemah. Selanjutnya, untuk mensimulasikan latihan, para ilmuwan mengirimkan arus listrik kecil melalui otot.

Hebatnya, seiring berjalannya waktu, arus pertumbuhan otot dirangsang. Ini juga mengurangi efek interferon-gamma yang melemahkan otot dan melemahkan.

Para ilmuwan berhasil menentukan jalur molekuler yang tepat yang bertanggung jawab atas efek ini pada peradangan pada otot. Mereka menunjukkan bahwa interferon-gamma menstimulasi jalur ini, sedangkan olahraga menghambatnya.

“Kami tidak hanya mengonfirmasi bahwa interferon-gamma terutama bekerja melalui jalur pensinyalan tertentu, kami menunjukkan bahwa melatih sel otot dapat secara langsung melawan pensinyalan pro-inflamasi ini - terlepas dari keberadaan jenis atau jaringan sel lain,” kata Zhaowei Chen, seorang peneliti postdoctoral di lab Prof. Bursac

“Hasil ini menunjukkan betapa berharganya otot manusia yang tumbuh di laboratorium dalam menemukan mekanisme baru penyakit dan pengobatan potensial. Ada gagasan di luar sana bahwa tingkat dan rezim olahraga yang optimal dapat melawan peradangan kronis tanpa menekan sel secara berlebihan,” ujar Prof. Bursac.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok