0 Poin
Latihan Pernapasan

Rutin Melakukan Latihan Pernapasan Bisa Bantu Turunkan Tekanan Darah

Menggunakan teknik pernapasan selama 5 hingga 10 menit setiap hari dapat membantu menurunkan tekanan darah, menurut sebuah penelitian yang dilakukan University of Colorado, Boulder, dan University of Arizona.

Dalam studi mereka, para peneliti menginstruksikan peserta untuk menyelesaikan latihan pernapasan selama 5 hingga 10 menit setiap hari menggunakan alat bantu pernapasan. 

Para peserta diminta untuk mengambil 30 napas saat alat bantu pernapasan bekerja, sehingga otot-otot pernapasan mereka bekerja lebih keras. Ini berlangsung selama enam minggu.

Dalam waktu dua minggu setelah menggunakan perangkat, para peneliti mengatakan mereka melihat peningkatan tekanan darah. Satu-satunya efek samping yang dicatat adalah nyeri otot sementara dan kepala terasa ringan.

Pada akhir enam minggu, peserta mengalami penurunan rata-rata 9mmHg dalam tekanan darah sistolik.

“Penurunan sembilan poin dalam tekanan darah sistolik sangat luar biasa,” kata Dr. Rigved Tadwalkar, seorang ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John di California. 

“Meskipun kita telah lama mengetahui bahwa latihan pernapasan dalam dapat berkontribusi untuk menurunkan tekanan darah, mengejutkan mengetahui efek yang begitu kuat ketika menambahkan resistensi,” tambahnya.

Para peneliti mengatakan hasilnya sama efektifnya dengan minum obat tekanan darah dan mungkin lebih efektif daripada perubahan gaya hidup, seperti menurunkan berat badan atau mengurangi garam dalam diet Anda.

“Sebagai acuan, berolahraga diharapkan dapat menurunkan tekanan darah sistolik sekitar 5 hingga 8 mmHg,” jelas Dr Jim Liu, ahli jantung dan asisten klinis profesor penyakit dalam di The Ohio State University Wexner Medical Center. “Berpegang teguh pada diet jantung sehat dapat menurunkannya sekitar 11 mmHg.”

Potensi manfaat jangka panjang

Ketika peserta mencoba pelatihan pernapasan selama enam minggu, kemudian berhenti selama enam minggu, tekanan darah mereka tetap hampir serendah setelah periode pelatihan.

Hasil penelitian itu bertahan sampai akhir uji coba. Namun, para peneliti mencatat bahwa tekanan darah dapat terus meningkat dengan penggunaan jangka panjang.

Peserta muda yang sehat juga mendapat manfaat dari penggunaan perangkat ini. Para peneliti mengatakan peningkatan kekuatan diafragma dan otot pernapasan lainnya bukanlah penyebab turunnya tekanan darah.

"Kami pikir napas besar dan kuat yang dilakukan dengan alat latihan kekuatan otot pernapasan kemungkinan menurunkan aktivitas simpatik (respons melawan atau lari), yang cenderung terlalu aktif pada orang dengan tekanan darah tinggi," kata Daniel Craighead, penulis utama studi dan seorang asisten peneliti profesional di Lab Fisiologi Integratif Penuaan di Fakultas Fisiologi Integratif Universitas Colorado.

“Kami juga berpikir itu meningkatkan kesehatan pembuluh darah kami, yang sangat penting untuk mencegah penyakit kardiovaskular,” jelasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok