0 Poin
biji-bijian

Rutin Konsumsi Biji-bijian Bisa Turunkan Risiko Penyakit Kardiovaskular

Para peneliti telah menemukan hubungan antara mengkonsumsi lebih banyak biji-bijian dan menurunnya risiko penyakit terkait kardiovaskular.

Dalam penelitian yang muncul di Journal of Nutrition, para peneliti juga menemukan hubungan antara makan biji-bijian yang lebih halus dengan kesehatan kardiovaskular.

Penyakit kardiovaskular

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian secara global. Pada 2019, hampir 18 juta orang meninggal karena penyakit kardiovaskular, sebagian besar karena stroke atau serangan jantung.

Untuk mencegah penyakit kardiovaskular, CDC merekomendasikan agar seseorang menghindari merokok, menghindari kelebihan berat badan dan obesitas, dan tetap aktif secara fisik. CDC juga menyarankan seseorang harus makan makanan sesehat mungkin.

Sebuah tinjauan tahun 2015 menunjukkan bahwa makan makanan yang lebih sehat - termasuk lebih banyak buah, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, ikan, minyak sayur, dan ayam - dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular seseorang hingga sepertiga.

Lebih khusus lagi, para peneliti telah menemukan bukti signifikan untuk efek menguntungkan dari makan lebih banyak biji-bijian. Ini mengurangi risiko kardiovaskular dan kematian akibat kanker, penyakit pernapasan, penyakit menular, dan semua penyebab kematian.

Namun, ada sedikit penelitian yang melihat hubungan antara konsumsi gandum utuh dan tanda-tanda peringatan dini kardiovaskular.

Tanda-tanda awal ini termasuk lingkar pinggang seseorang, tekanan darah, kadar high-density lipoprotein (HDL) plasma puasa, atau kolesterol "baik", trigliserida plasma, dan glukosa darah.

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang mengkonsumsi paling sedikit biji-bijian utuh rata-rata mengalami peningkatan lingkar pinggang 1 inci antara pemeriksaan 4 tahun mereka.

Sebaliknya, peserta yang mengkonsumsi biji-bijian paling banyak hanya rata-rata mengalami peningkatan lingkar pinggang 0,5 inci.

Peserta yang mengkonsumsi biji-bijian dalam jumlah paling sedikit mengalami peningkatan tekanan darah sistolik dan kadar gula darah yang lebih signifikan daripada peserta yang mengkonsumsi biji-bijian dalam jumlah paling banyak, terlepas dari ukuran lingkar pinggang.

Menurut Dr. Nicola McKeown, penulis senior dan koresponden studi tersebut, dan seorang ilmuwan di Tim Epidemiologi Gizi di Pusat Penelitian Nutrisi Manusia Jean Mayer USDA tentang Penuaan di Universitas Tufts, MA, “temuan kami menunjukkan bahwa makan makanan gandum utuh sebagai bagian dari diet sehat memberikan manfaat kesehatan lebih dari sekadar membantu kita menurunkan atau mempertahankan berat badan seiring bertambahnya usia.”

“Faktanya, data ini menunjukkan bahwa orang yang makan lebih banyak biji-bijian lebih mampu menjaga gula darah dan tekanan darah mereka dari waktu ke waktu. Mengelola faktor-faktor risiko ini seiring bertambahnya usia dapat membantu melindungi dari penyakit jantung,” sambungnya.

Menurut Dr. Caleigh Sawicki, ada banyak alasan mengapa biji-bijian dapat bermanfaat bagi kesehatan jantung seseorang.

“Kehadiran serat makanan dalam biji-bijian dapat memiliki efek mengenyangkan, dan magnesium, potasium, dan antioksidan dapat berkontribusi untuk menurunkan tekanan darah. Serat larut, khususnya, mungkin memiliki efek menguntungkan pada lonjakan gula darah setelah makan,” kata Dr. Sawicki.

“Tantangan besar lainnya adalah, tentu saja, membuat orang beralih dari makanan olahan ke makanan gandum utuh. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sepenuhnya penghalang untuk mengonsumsi lebih banyak makanan gandum utuh,” pungkasnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok