0 Poin
ilustrasi sakit jantung

Risiko Peradangan Jantung Lebih Berbahaya pada Orang yang Belum Divaksinasi

Sejumlah besar pasien yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi SARS-CoV-2 memiliki tanda-tanda kerusakan jantung, dan banyak yang sembuh dari infeksi dengan cedera kardiovaskular yang bertahan lama.

Tidak mengherankan bahwa perdebatan tentang vaksin COVID-19 seringkali berpusat pada masalah yang melibatkan kesehatan kardiovaskular, terutama peluang terjadinya miokarditis.

Miokarditis adalah peradangan otot jantung yang paling sering disebabkan oleh virus seperti influenza, coxsackie, hepatitis atau herpes. Penyebab lainnya termasuk bakteri, jamur, racun, kemoterapi dan kondisi autoimun.

Beberapa virus menginfeksi otot jantung dan menyebabkan cedera langsung pada jantung, sementara yang lain menyebabkan kerusakan jantung secara tidak langsung melalui sistem kekebalan tubuh. 

Aktivasi sistem kekebalan sebagai respons terhadap infeksi memicu pelepasan bahan kimia dalam tubuh yang disebut sitokin, yang membantu membersihkan infeksi. 

Dalam beberapa kasus, tingkat sitokin naik ke tingkat yang sangat tinggi untuk menghasilkan "badai sitokin" yang menyebabkan kerusakan pada otot jantung.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, risiko miokarditis setelah infeksi COVID-19 jauh lebih tinggi, yaitu 146 kasus per 100.000. 

Risiko lebih tinggi untuk pria, orang dewasa yang lebih tua (usia 50+) dan anak-anak di bawah 16 tahun.

Miokarditis setelah vaksinasi COVID-19 jarang terjadi dan risikonya jauh lebih kecil daripada risiko cedera jantung yang terkait dengan COVID-19 itu sendiri.

Berdasarkan sebuah penelitian di Israel, risiko miokarditis pasca-vaksinasi adalah 2,13 kasus per 100.000 yang divaksinasi.

Lebih dari 80 persen kasus miokarditis yang tidak terkait dengan COVID-19 atau vaksinasi COVID-19 sembuh secara spontan, sementara lima persen pasien meninggal atau memerlukan transplantasi jantung dalam waktu satu tahun setelah diagnosis.

Orang dewasa yang mengembangkan miokarditis akibat COVID-19 memiliki hasil yang lebih buruk daripada kasus non-COVID-19, termasuk risiko kematian yang lebih tinggi. 

Perlu dicatat bahwa miokarditis yang terkait dengan infeksi SARS-CoV-2 hanyalah salah satu dari beberapa kondisi jantung yang terkait dengan COVID-19/

Dalam kasus miokarditis setelah vaksinasi COVID-19, sebagian besar kasusnya ringan dan sembuh dengan cepat.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok