0 Poin
antibiotik

Resistensi Antibiotik Sebabkan Jutaan Kematian di Seluruh Dunia

Lebih dari 1,2 juta orang meninggal di seluruh dunia pada tahun 2019 akibat infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang resisten terhadap antibiotik, menurut studi terbesar tentang masalah tersebut hingga saat ini.

Ini lebih dari jumlah kematian tahunan akibat malaria atau AIDS. Negara-negara miskin terkena dampak terburuk tetapi resistensi antimikroba mengancam kesehatan semua orang, kata laporan itu.

Penggunaan antibiotik yang berlebihan dalam beberapa tahun terakhir untuk infeksi sepele, menyebabkan antibiotik menjadi kurang efektif terhadap infeksi serius.

Orang-orang sekarat karena infeksi umum yang sebelumnya dapat diobati karena bakteri, justru menjadi kebal terhadap pengobatan.

Pejabat kesehatan Inggris baru-baru ini memperingatkan resistensi antimikroba (AMR) adalah "pandemi tersembunyi" yang dapat muncul setelah COVID-19 kecuali antibiotik diresepkan secara bertanggung jawab.

Perkiraan kematian global resistensi antimikroba, yang dipublikasikan di Lancet, didasarkan pada analisis terhadap 204 negara oleh tim peneliti internasional yang dipimpin oleh University of Washington, AS.

Mereka menghitung hingga lima juta orang meninggal pada 2019 karena penyakit di mana resistensi antimikroba berperan atas sekitar 1,2 juta kematian yang disebabkannya secara langsung.

Pada tahun yang sama, AIDS (acquired immune deficiency syndrome) diperkirakan menyebabkan 860.000 kematian dan 640.000 akibat malaria.

Sebagian besar kematian akibat AMR disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan bawah, seperti pneumonia, dan infeksi aliran darah, yang dapat menyebabkan sepsis.

Menggunakan catatan pasien dari rumah sakit, penelitian dan sumber data lainnya, para peneliti mengatakan anak-anak paling berisiko, dengan sekitar satu dari lima kematian terkait dengan AMR berada di antara balita.

Prof Chris Murray, dari Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington, mengatakan data baru mengungkapkan skala sebenarnya dari resistensi antimikroba di seluruh dunia dan merupakan sinyal yang jelas bahwa tindakan segera diperlukan.

Pakar lain mengatakan pelacakan tingkat resistensi yang lebih baik di berbagai negara dan wilayah sangat penting.

Dr Ramanan Laxminarayan, dari Pusat Dinamika Penyakit, Ekonomi dan Kebijakan, di Washington DC, mengatakan, “Sebagian besar dunia menghadapi tantangan akses yang buruk ke antibiotik yang terjangkau dan efektif - dan itu perlu ditanggapi dengan serius oleh para pemimpin politik dan kesehatan di mana pun.”

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok