0 Poin

Rapper Juice Wrld Meninggal Akibat Kejang, Ini Temuan Pengobatan Baru Epilepsi

Dunia musik baru saja dikagetkan dengan berita duka meninggalnya seorang rapper ternama Juice wrld setelah alami kejang-kejang. 

Juice wrld atau nama aslinya Jarad Higgins sayangnya sudah tidak sadarkan diri saat dibawa ke rumah sakit dan meninggal dunia pada umur 21 tahun.

Apakah kejang merupakan satu-satunya penyebab kematian rapper tersebut?

Apakah penyakit kejang dapat diobati?

Sebuah studi baru mengungkapkan bagaimana suplemen makanan dapat digunakan untuk mengurangi rangsangan dalam sel-sel otak - pemicu kejang yang diketahui membuka pintu bagi kemungkinan perawatan baru untuk epilepsi.

Para peneliti berspekulasi bahwa pengurangan modifikasi protein yang disebut O-GlcNAcylation dalam sel-sel otak tikus dan tikus dapat menyebabkan rangsangan saraf, yang dikenal sebagai pemicu kejang.

Dalam studi baru, peningkatan kadar protein ini dengan glukosamin yang merupakan suplemen yang digunakan untuk membantu mengurangi rasa sakit pada osteoartritis, di antara kondisi lain ditemukan untuk mengurangi rangsangan saraf pada tikus.

Temuan ini tidak hanya membantu menjelaskan proses di balik rangsangan saraf, tetapi mereka juga mungkin telah mengidentifikasi target pengobatan baru untuk epilepsi.

Seorang penulis studi, Prof. John Chatham, dari Departemen Patologi di University of Alabama di Birmingham, baru-baru ini melaporkan temuan mereka dalam The Journal of Neuroscience.

Kondisi ini ditandai dengan kejang berulang yang tidak dapat diprediksi, yang dapat terjadi ketika sel-sel otak menjadi hiperaktif. Ini dapat menyebabkan lonjakan aktivitas listrik yang mengganggu pensinyalan di antara sel-sel otak.

Dalam penelitian sebelumnya, Prof. Chatham dan timnya menemukan bahwa peningkatan protein O-GlcNAcylation dikaitkan dengan pengurangan kekuatan sinapsis di hippocampus otak. Sinapsis adalah struktur yang memungkinkan neuron untuk mengirimkan sinyal satu sama lain.

Tim mencatat bahwa rangsangan saraf di hippocampus atau wilayah belajar dan memori otak sering terlibat pada orang dengan epilepsi.

Mengingat temuan mereka sebelumnya, para peneliti berhipotesis bahwa peningkatan kadar O-GlcNAcylation dapat membantu mengurangi rangsangan saraf, sehingga mencegah kejang.

Secara bersama-sama, para peneliti percaya bahwa temuan mereka mungkin menunjuk pada target baru untuk pengobatan epilepsi.

(Foto: variety.com)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok