0 Poin

Rahasia Diet Terbaik ala Mahatma Gandhi

Mahatma Gandhi dikenal sebagai seorang pembawa damai, seorang aktivis, seorang pemimpin spiritual dan seorang pahlawan. Pria yang dilahirkan dengan nama Mohandas K. Gandhi, membantu India mendapatkan kemerdekaannya pada 1947 dan berpuasa untuk mengakhiri kekerasan yang meluas selama puluhan kali. Sementara masyarakat mengenalnya sebagai panutan bagi protes damai, Gandhi juga menghabiskan 78 tahun untuk mempelajari satu passion pribadinya, yaitu nutrisi.

Beberapa pilihan diet Gandhi didasarkan pada protes, seperti puasa selama berhari-hari. Yang lain terikat kembali pada dedikasinya terhadap nutrisi, termasuk ketidakpercayaannya pada makanan olahan.

Menurut Nico Slate, penulis buku baru Gandhi’s Search for a Perfect Diet, makan sehat selalu menjadi bagian dari kehidupan Gandhi.

“Ketertarikan Gandhi pada makan sehat dimulai sejak masa kanak-kanak; ibunya adalah pengamat agama yang sering berpuasa dan berhati-hati dengan makanan yang dia makan dan sajikan. Dia adalah pria yang ingin tahu, dan seperti banyak bagian kehidupan lainnya, dia memiliki keinginan untuk berpikir mendalam tentang makanannya,” Slate seperti yang dikutip dari HuffPost.

Sementara Gandhi meninggal lebih dari 70 tahun yang lalu, dietnya jauh lebih baik daripada waktunya.  Slate, yang menghabiskan lima tahun meneliti sejarah Gandhi dengan nutrisi, memperhatikan sejumlah tema inti.

Gandhi skeptis terhadap garam, lalu secara drastis mengubah pandangannya.

Sementara Gandhi tahu buah-buahan dan sayuran favoritnya secara alami mengandung garam, dia dengan mantap menghindari menambahkan garam tambahan untuk makanannya.

Menurut Slate, Gandhi memulai diet bebas garam pada tahun 1911, tetapi dia tenang setelah beberapa waktu setelah mendengarkan dokternya. Pada akhir 1920-an, Gandhi menyambut sedikit garam - tidak lebih dari 30 butir per hari - ke dalam makanannya.

Ahli gizi asal California, Ashley Lytwyn, setuju dengan Gandhi.

"Garam adalah salah satu elektrolit yang benar-benar kita butuhkan untuk berfungsi," katanya kepada HuffPost. "Kami memiliki rasa takut terhadap garam dalam budaya kami, tetapi jika Anda makan makanan seimbang, tubuh Anda secara alami akan mengonsumsi garam dalam jumlah yang cukup."

Setelah memahami pentingnya garam, Gandhi melanjutkan untuk memprotes pajak besar dan kuat di Inggris yang membuat garam hampir tidak mungkin tercapai bagi orang miskin di India. Salt March-nya yang berkekuatan 60.000 pemrotes pada tahun 1930 merupakan bagian integral dari India yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1947.

Veganisme terlalu membatasi, sehingga Gandhi beralih

Gandhi dilahirkan dalam rumah tangga vegetarian, tetapi dia selalu bercita-cita menjadi vegan. Dia mencoba veganisme sebagai orang dewasa muda tetapi, setelah menderita masalah kesehatan yang parah, dia dipaksa untuk mengubah arah.

"Pengalaman telah mengajari saya bahwa agar tetap bugar, diet vegetarian harus mencakup susu dan produk susu seperti dadih, mentega, ghee, dan lain-lain.," tulis Gandhi dalam bukunya, The Moral Basis of Vegetarianism. 

“Saya mengecualikan susu dari diet saya selama enam tahun. Tetapi pada tahun 1917, sebagai akibat dari ketidaktahuan saya sendiri, saya dibaringkan dengan disentri parah. Saya menjadi tengkorak, tetapi saya keras kepala menolak untuk minum susu. Saya hanya bisa memikirkan susu sapi dan kerbau; mengapa sumpah itu harus mencegah saya mengambil susu kambing?,” tulisnya.

Menurut Lytwyn, diet ketat seperti veganisme dapat dilakukan, tetapi mereka membutuhkan suplemen vitamin dan perencanaan nutrisi.

"Nutrisi seperti B12 bisa jadi sulit didapat dengan diet vegan, dan zat besi dalam sayuran tidak tersedia secara biologis seperti zat besi dalam protein hewani," kata Lytwyn. "Bahkan jika dia makan cukup sayuran kaya zat besi, tubuh tidak selalu bisa menyerap apa yang dibutuhkannya."

Setelah memenuhi kebutuhan akan susu kambing dalam makanannya, Gandhi hidup sebagai vegetarian yang tabah dan sehat. Faktanya, vegetarianisme sebenarnya mengarah pada panggilan sejati Gandhi sebagai seorang aktivis sosial.

"Selama sekolah hukum, Gandhi memiliki pengalaman transformatif hidup dengan vegetarian progresif di London," kata Slate. “Awalnya, dia sangat pemalu dan tidak aktif secara politik, tetapi vegetarian ini memiliki keyakinan kuat terhadap imperialisme dan rasisme; mereka memberi Gandhi kepercayaan diri untuk menjadi seorang aktivis, pembicara dan penulis. ”

Gandhi menghindari gula

“Gandhi berusaha keras untuk tidak makan terlalu banyak; dia pikir terlalu banyak menikmati makanan akan mengalihkan perhatiannya dari tujuan rohaninya, ”kata Slate. “Tapi Gandhi adalah manusia. Suatu kali dia menerima peti mangga segar ini sebagai obat untuk sekelompok pasien yang dia bantu dan dia sepenuhnya menyerah. ”

(foto: Wikipedia)

TAG TERKAIT
YesDok
konsultasi
tanyadokter
dokter
BukanDokterDokteran
DokterBeneran
kisah diet sukses
diet
kesehatan
tokoh
BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di