0 Poin
parkinson diabetes

PROFIL GULA DARAH MEMENGARUHI PERBURUKAN MOTORIK PASIEN PARKINSON

Kita mungkin sudah tidak asing lagi dengan istilah yang diberikan bagi diabetes sebagai “ibu dari segala penyakit”. Diabetes yang merupakan penyakit karena kadar gula darah yang tinggi bisa menyebabkan berbagai kerusakan organ secara perlahan. Serangkaian penyakit seperti stroke, serangan jantung, gagal ginjal, hingga berbagai kerusakan saraf dan pembuluh darah seakan menjadi momok bagi penderita diabetes. 

Pada penderita diabetes sendiri sebenarnya penyakit yang tidak bisa sembuh total, namun penyakit yang bisa dikontrol. Melakukan kontrol diabetes bisa dilakukan perubahan gaya hidup terkait makanan dan minuman dikonsumsi hingga penggunaan obat dan insulin yang mampu mengontrol kadar gula darah tidak menjadi liar. 

Pada penelitian yang disampaikan di jurnal kedokteran “Movement Disorder” berjudul “Euglycemia Indicates Favorable Motor Outcome in Parkinson's Disease“ 26 Febuari 2021 menyampaikan bahwa kadar gula darah (glukosa) yang tidak normal, baik lebih rendah atau lebih tinggi dari biasanya, terkait dengan perburukan yang lebih cepat dari gangguan motorik pada orang dengan penyakit parkinson.

Mereka menganalisis kadar HbA1c dalam darah 244 pasien (159 pria dan 85 wanita, usia rata-rata saat diagnosis, 64,5) yang terdaftar dalam studi observasi di Rumah Sakit Universitas Karolinska. Menurut kadar HbA1c darah mereka, pasien dikategorikan ke dalam salah satu dari tiga kelompok: mereka dengan HbA1c rendah (di bawah 30 nanomol per mol, mmol / mol), dengan kadar HbA1c normal (31-41 mmol / mol), dan mereka dengan HbA1c tinggi (setidaknya 42 mmol / mol). Kadar HbA1c diukur selama median 3,1 tahun setelah seseorang didiagnosis dengan penyakit Parkinson.

Pasien diikuti minimal dua tahun hingga maksimal 26 tahun. Dari 244 orang tersebut, 184 (75,4%) memiliki kadar glukosa normal (euglikemia), 17 (7%) memiliki kadar HbA1c rendah dan 18 (7,4%) memiliki kadar tinggi. Dua puluh lima pasien (10,2%) didiagnosis dengan diabetes. Tidak ada perbedaan yang ditemukan untuk parameter lab tambahan, termasuk albumin plasma, indikator malnutrisi, dan indeks massa tubuh, ukuran lemak tubuh.

Dibandingkan dengan pasien dengan kadar HbA1c normal, analisis menemukan bahwa mereka dengan HbA1c rendah 2,5 lebih mungkin memiliki kinerja motorik yang lebih buruk. Risiko yang lebih besar dari masalah keseimbangan terlihat di seluruh tindak lanjut pada pasien dengan HbA1c tinggi. Hasil ini dipertahankan bahkan setelah disesuaikan dengan usia, jenis kelamin, dan faktor risiko vaskular.Usia yang lebih tua (65 atau lebih) dan hipertensi adalah prediktor independen dari gangguan hasil motorik.

Gangguan kognitif ringan (MCI), salah satu komplikasi non-motorik Parkinson yang paling umum, terlihat pada 41% pasien dengan kadar HbA1c rendah dan 39% dengan kadar HbA1c tinggi, 56% penderita diabetes, dan 45% euglikemik. Pasien. Pasien dengan kadar HbA1c rendah dan tinggi - membutuhkan waktu rata-rata delapan (rendah) dan 6,8 tahun (tinggi) untuk mencapai MCI, dan 7,1 tahun untuk penderita diabetes. Pada pasien dengan kadar HbA1c normal (euglikemia), MCI muncul setelah rata-rata 12 tahun.

Ternyata begitu penting pada penderita parkinson untuk memastikan kadar gula darah dapat terkontrol dengan baik untuk mencegah perburukan lebih cepat terkait kondisi motorik. Jika anda mengalami kesulitan dalam mengontrol kadar gula darah anda, segeralah berkonsultasi dengan dokter YesDok. Dokter YesDok akan siap membantu 24 jam untuk menolong anda terkait masalah diabetes anda maupun terkait masalah kesehatan lainnya.

Sumber jurnal kedokteran: https://movementdisorders.onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/mds.28545

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok