0 Poin
covid-19

Pria di Inggris Sembuh dari COVID-19 Setelah Terinfeksi Selama 411 Hari

Peneliti Inggris mengumumkan pada hari Jumat (4/11/2022) bahwa mereka telah menyembuhkan seorang pria yang terinfeksi Covid selama 411 hari dengan menganalisis kode genetik virus khususnya untuk menemukan pengobatan yang tepat.

Infeksi COVID-19 yang persisten – yang berbeda dengan long COVID atau serangan penyakit yang berulang – terjadi pada sejumlah kecil pasien dengan sistem kekebalan yang sudah lemah.

“Pasien-pasien ini dapat dites positif selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dengan infeksi sepanjang waktu", kata Luke Snell, seorang dokter yang berspesialisasi dalam penyakit menular di Guy's and St Thomas' NHS Foundation Trust.

“Infeksi dapat menimbulkan ancaman serius karena sekitar setengah dari pasien juga memiliki gejala persisten seperti peradangan paru-paru”, kata Snell, menambahkan bahwa masih banyak yang belum diketahui tentang kondisi tersebut.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Infectious Diseases, tim peneliti di Guy's and St Thomas' NHS Foundation Trust dan King's College London menggambarkan bagaimana seorang pria berusia 59 tahun akhirnya mengatasi infeksinya setelah lebih dari 13 bulan.

Pria yang memiliki daya tahan tubuh yang melemah akibat transplantasi ginjal itu, tertular COVID-19 pada Desember 2020 dan terus dinyatakan positif hingga Januari tahun ini.

Untuk mengetahui apakah ia telah tertular COVID-19 berkali-kali atau hanya satu infeksi persisten, para peneliti menggunakan analisis genetik cepat dengan teknologi sekuensing nanopore.

Tes ini dapat memberikan hasil hanya dalam 24 jam, menunjukkan pria itu memiliki varian B.1 awal yang dominan pada akhir 2020 tetapi sejak itu digantikan oleh strain yang lebih baru.

Karena dia memiliki varian awal ini, para peneliti memberinya kombinasi antibodi monoklonal casirivimab dan imdevimab dari Regeneron.

Seperti kebanyakan perawatan antibodi lainnya, perawatan ini tidak lagi digunakan secara luas karena tidak efektif terhadap varian yang lebih baru seperti Omicron. Tapi itu berhasil menyembuhkan pria itu karena dia berjuang melawan varian dari fase pandemi sebelumnya.

"Ajaibnya dia sembuh dan mungkin sekarang ini adalah cara bagaimana kita mengobati infeksi persisten yang sangat sulit ini," kata Snell, menekankan bahwa perawatan ini mungkin tidak berlaku untuk kasus COVID-19 normal.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok