0 Poin
vegan

Pola Makan Vegan Berisiko Tinggi Sebabkan Patah Tulang

Sebuah studi yang baru diterbitkan menemukan bahwa vegan mungkin berisiko lebih tinggi mengalami patah tulang daripada orang yang mengonsumsi daging ke dalam makanan mereka. Risikonya juga mungkin lebih tinggi untuk vegetarian dan pescatarian.

Para peneliti telah menemukan bahwa vegan dengan asupan kalsium dan protein yang lebih rendah memiliki risiko rata-rata 43% lebih tinggi mengalami patah tulang dibandingkan orang yang makan daging.

Menurut penelitian, di antara peserta penelitian yang makan pola makan vegan, terdapat hampir 20 kasus patah tulang lebih banyak per 1.000 orang selama periode 10 tahun.

Secara khusus, vegan menghadapi risiko patah tulang pinggul dan tungkai yang lebih tinggi, serta patah tulang utama lainnya, seperti tulang selangka, tulang rusuk, dan tulang belakang.

“Ini adalah studi komprehensif pertama tentang risiko patah tulang total dan spesifik lokasi pada orang dari kelompok diet yang berbeda,” kata Tammy Tong, penulis utama dan ahli epidemiologi nutrisi di Nuffield Department of Population Health di University of Oxford di Britania Raya.

“Perbedaan terbesar adalah untuk patah tulang pinggul, di mana risiko pada vegan 2,3 kali lebih tinggi dibandingkan pada orang yang makan daging - setara dengan 15 kasus lebih banyak per 1.000 orang selama 10 tahun.” ujar Tammy Tong.

Vegetarian dan pescatarian - individu yang tidak makan daging tetapi makan ikan - juga memiliki risiko lebih tinggi mengalami patah tulang pinggul daripada orang yang makan daging, menurut penelitian tersebut.

Namun, para peneliti menemukan bahwa memperhitungkan indeks massa tubuh (BMI), kalsium makanan, dan protein makanan sebagian mengurangi risiko patah tulang pada kelompok-kelompok ini.

Para peneliti menganalisis data dari hampir 55.000 pria dan wanita yang tinggal di Inggris Raya yang telah setuju untuk berpartisipasi dalam komponen Oxford dari studi Investigasi Prospektif Eropa ke Kanker dan Nutrisi (EPIC) untuk memeriksa bagaimana pola makan memengaruhi risiko patah tulang.

Dari peserta, hampir 30.000 makan daging, sekitar 8.000 adalah pescatarian, lebih dari 15.000 adalah vegetarian, dan hampir 2.000 adalah vegan pada saat perekrutan mereka antara 1993 dan 2001.

Para peneliti di Universitas Oxford dan Bristol memeriksa hasil para peserta dengan memantau catatan rumah sakit dan sertifikat kematian mereka hingga pertengahan 2016. Tim tersebut rata-rata mengikuti peserta selama lebih dari 17 tahun.

Selama penelitian, 3.941 patah tulang terjadi secara total, termasuk 566 lengan, 889 pergelangan tangan, 945 pinggul, 366 kaki, dan 520 patah tulang pergelangan kaki dan 467 patah tulang di lokasi utama lainnya, yang oleh para peneliti ditetapkan sebagai tulang selangka, tulang rusuk, atau ruas.

Para penulis mengamati tidak ada perbedaan yang signifikan dalam risiko antara kelompok diet untuk patah tulang lengan, pergelangan tangan, atau pergelangan kaki setelah mereka memperhitungkan BMI.

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan asupan kalsium dan protein dengan kesehatan tulang. Para peneliti juga telah menunjukkan bahwa BMI yang rendah dikaitkan dengan risiko patah tulang pinggul yang lebih tinggi, tetapi risiko patah tulang pergelangan kaki yang lebih rendah.

Mengenai jenis makanan tertentu, penelitian sebelumnya menemukan bahwa vegetarian memiliki kepadatan mineral tulang (BMD) yang lebih rendah dibandingkan mereka yang makan daging.

Menurut penelitian lain, orang yang mengikuti pola makan vegan atau vegetarian memiliki asupan protein makanan yang lebih rendah, serta BMI yang lebih rendah daripada mereka yang makan daging. Selain itu, vegan mungkin memiliki asupan kalsium yang jauh lebih rendah.

Analisis tahun 2019 menemukan bahwa suplemen vitamin D dan kalsium gabungan efektif dalam pencegahan patah tulang.

“Pola makan yang seimbang dan didominasi oleh pola makan nabati dapat meningkatkan tingkat nutrisi dan telah dikaitkan dengan risiko penyakit yang lebih rendah, termasuk penyakit jantung dan diabetes,” kata Tong.

“Individu harus mempertimbangkan manfaat dan risiko dari diet mereka dan memastikan bahwa mereka memiliki tingkat kalsium dan protein yang memadai dan juga menjaga BMI yang sehat - yaitu, tidak di bawah atau kelebihan berat badan,” pungkas Tong.

(Foto: india Times)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok