0 Poin

Pertama Kali Memilih Susu Formula Anak? Jangan Sampai Salah Beli!

Semua dokter setuju, bila ASI adalah asupan terbaik dan jadi pilihan utama bayi Anda. Namun, dalam beberapa kasus, orang tua harus memberikan susu instan atau susu formula tambahan untuk memenuhi gizi si Buah Hati.

Meski terlihat sepele, tetapi jika Anda tidak teliti dan memilih jenis susu formula, maka akibatnya tidak akan baik untuk anak dan juga Anda. Namun, jangan khawatir, berita baiknya adalah dengan mengikuti beberapa aturan sederhana, Anda dapat dengan mudah mengetahui formula mana yang harus Anda beli dan bawa pulang.

Kenali beberapa jenis susu formula:

A. Susu formula sapi

Susu formula yang terbuat dari susu sapi adalah jenis yang paling umum dijumpai.

B. Susu rendah/bebas laktose

Menyadari bahwa beberapa bayi sensitif terhadap laktose (gula) dalam susu, maka ada beberapa varietas susu formula sapi yang rendah laktose.

Pada bayi yang pencernaannya mengalami kesulitan dalam mengolah laktose, Laktose pada susu formula dapat menyebabkan sering buang angin. Bila hal ini dialami bayi Anda, pilihlah jenis susu ini.

C. Susu soya

Susu formula yang berasal dari soya mengandung protein dari kacang kedelai. Susu jenis ini lebih toleran untuk bayi yang memiliki gejala alergi susu sapi.

Mulailah dengan Susu Sapi

Wakil ketua pediatri di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, Danelle Fisher mengatakan, cara pertama yang harus lakukan adalah, mulailah dengan susu sapi. Memang menurutnya, susu kedelai populer di dunia orang dewasa, tetapi untuk bayi Anda, mulailah dengan susu formula yang terbuat dari susu sapi biasa.

“Sebagian besar bayi akan mentoleransi susu formula sapi dengan sangat baik. Mereka biasanya yang paling murah, dan memiliki variasi untuk membantu bayi rewel atau bayi dengan masalah pencernaan," terangnya dalam health.usnews.com.

Kapan Susu Kedelai Digunakan?

Di pasar, kerap dijual susu formula yang berasal dari kedelai. Produsen mengatakan susu formula kedelai diperuntukkan bagi bayi yang alergi terhadap susu sapi. Meski begitu, sebaiknya hindari susu berbasis kedelai jika bayi Anda normal maupun alergi terhadap susu sapi, kecuali dengan seizin dokter.

"Protein kedelai telah menjadi kontroversial, karena paparan berlebihan berpotensi memiliki efek seperti hormon," katanya. “Namun, saya pribadi memilih susu kedelai untuk putra saya, dan juga pada keluarga lain yang saya rekomendasikan.”

American Academy of Pediatrics merekomendasikan penggunaan formula berbasis kedelai dalam kasus yang sangat spesifik, seperti ketika bayi memiliki alergi susu. Tapi jangan beralih tanpa berbicara dengan dokter anak Anda terlebih dahulu, kata Sara Doss, asisten profesor di departemen pediatri di Sekolah Kedokteran Stritch School of Medicine di Loyola University Chicago.

Karena pada umumnya, bayi yang alergi terhadap susu sapi akan alergi pula terhadap susu kedelai. Selain itu, para pakar kesehatan tidak merekomendasikan susu kedelai untuk bayi di bawah umur 6 bulan. Susu kedelai juga memiliki kandungan glukosa, yaitu gula yang dapat merusak gigi si kecil.

"Sangat jarang bayi tidak bisa mencerna laktosa," katanya. "Tidak ada data yang menunjukkan bahwa memilih formula kedelai meningkatkan kerewelan atau kolik, dan umumnya kebanyakan dokter anak tidak merekomendasikan formula kedelai daripada formula susu sapi untuk sebagian besar penyakit atau kondisi."

Cari Tahu Tentang Banyak Merek Susu di Pasar

News A.S., bekerja sama dengan Pharmacy Times, melakukan survei terhadap 2.490 apoteker untuk melihat produk kesehatan mana yang paling sering mereka rekomendasikan. Ketika datang ke susu formula, 49 persen apoteker merekomendasikan Enfamil sebagai merek pilihan. Similac berada di posisi kedua dengan 21 persen suara, dan PediaSure berada di posisi ketiga dengan 17 persen.

“Formula bukanlah tempat untuk mencari penawaran”, kata Fisher. Meskipun formula dan obat generik bermerek memiliki daftar bahan yang sama, itu tidak berarti semuanya sama. "Perusahaan-perusahaan bermerek telah melakukan penelitian ekstensif mengenai hasil klinis dengan bayi," katanya. "Mereka tidak hanya melihat apakah bayi menyukai susu formula, tetapi juga bagaimana otak merespons."

Bagi Anda yang menginginkan harga susu yang terjangkau, Fisher menyarankan untuk memilih susu formula bubuk. Ada kemungkinan, Anda bisa mengukur dan menakar susu yang diberikan kepada si Kecil. Di sisi lain, susu formula siap minum, meskipun nyaman, adalah yang paling mahal.

Masalah Usia

Pastikan Anda membeli formula untuk rentang usia anak Anda. Formula untuk bayi baru lahir memiliki komposisi vitamin dan mineral yang berbeda dari formula yang ditujukan untuk anak berusia 6 bulan atau balita.

Pada akhirnya, kata Fisher, orang tua dapat dengan tenang mengetahui bahwa semua formula diatur oleh Food and Drug Administration. Jadi, meskipun dokter anak semua memiliki merek favorit mereka, "benar-benar tidak ada pilihan yang salah."

sumber: Pexel

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2019 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok

×

Halo

Nama Saya
Saya Adalah
di perusahaan
hubungi saya di +62
website perusahaan
E-mail saya di