0 Poin
vaksinasi

Perlukah Suntikan Vaksinasi COVID-19 yang Ketiga?

Vaksinasi dengan dua dosis membantu mencegah COVID-19 dan pada mereka yang terinfeksi mengurangi dampak virus dengan meminimalisir keparahan penyakit, penularan infeksi, dan kematian.

Meski begitu, rencana untuk memberikan suntikan ketiga kepada orang-orang telah diungkapkan oleh Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi Inggris (JCVI). 

Dua argumen utama untuk mendukung pemberian dosis ketiga adalah bahwa efektivitas dua vaksinasi pertama menurun seiring waktu, dan bahwa ada kebutuhan untuk mengambil vaksin baru untuk menangani varian virus, seperti varian delta.

Beberapa penelitian telah menyelidiki daya tahan kekebalan terhadap COVID-19, dan hasilnya menggembirakan. 

Para peneliti telah berfokus pada sel darah putih khusus yang disebut limfosit. Limfosit datang dalam dua varietas utama: sel B, yang membuat antibodi, dan sel T, yang dapat membantu respons sel B atau secara langsung membunuh virus COVID-19.

Antibodi memainkan peran penting dalam menghentikan virus memasuki sel tubuh, yang perlu dilakukan virus untuk bereplikasi. 

Anda dapat dengan mudah mengukur tingkat antibodi seseorang dalam sampel darah, tetapi data tentang tingkat antibodi seseorang setelah vaksinasi atau infeksi COVID-19 lebih bervariasi.

Kebanyakan orang memiliki tingkat antibodi persisten yang baik yang dapat dideteksi setidaknya selama tujuh bulan. Namun, beberapa orang lain memiliki tingkat antibodi yang cukup rendah atau kadarnya turun dengan cepat setelah infeksi atau vaksinasi. 

Variabilitas seperti itu membuat sulit untuk mengetahui seberapa berguna data antibodi saja untuk mengukur kekebalan yang bertahan lama terhadap infeksi.

Penelitian juga menunjukkan bahwa bahkan setelah antibodi mereka berkurang seiring waktu, orang-orang ini memiliki kemampuan untuk dengan cepat menghasilkan antibodi yang baru jika mereka menghadapi virus corona lagi.

Sekarang ada beberapa varian dari virus corona yang beredar, dengan empat hingga saat ini - alfa, beta, gamma dan delta - dianggap sebagai varian yang menjadi perhatian. Ini adalah varian yang menyebar lebih mudah, menyebabkan penyakit yang lebih buruk.

Bukti menunjukkan bahwa vaksinasi berhasil. Kekebalan bertahan lama dan melindungi orang yang telah divaksin dari efek terburuk COVID-19. Jadi mengapa Inggris merencanakan suntikan booster ketiga ketika tidak ada bukti yang jelas bahwa ada kebutuhan yang mendesak? 

Bukti hingga saat ini tidak menunjukkan ada kebutuhan mendesak untuk memberi orang dosis vaksin COVID-19. Akan lebih baik untuk memberikan dosis tersebut ke negara-negara dengan cakupan rendah, daripada meluncurkan program booster.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok