0 Poin
Tes hepatitis C

Perlukah Pemeriksaan Hepatitis C?

Hepatitis C adalah infeksi yang dapat menyerang hati Anda, menyebabkan peradangan dan kerusakan. Dalam beberapa kasus yang tidak diobati, hepatitis bisa mematikan.

Hepatitis C memiliki dua fase: fase akut yang terjadi dalam enam bulan pertama setelah Anda terpapar virus, dan fase kronis yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk kerusakan hati, sirosis, kanker hati, dan kematian. Data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika (CDC) menyebut 85 persen orang yang memiliki hepatitis C, mengembangkan penyakit kronis.

Karena fase kronis biasanya tidak menimbulkan gejala, skrining dini menjadi suatu jalan untuk pencegahan. Kebanyakan orang terinfeksi hepatitis C melalui kontak darah-ke-darah dengan orang yang terinfeksi. Hal itu termasuk transfusi darah, transplantasi organ, dan penggunaan narkoba.

CDC mengatakan bahwa Anda juga bisa mendapatkan hepatitis C dengan berbagi barang-barang pribadi yang mungkin telah bersentuhan dengan darah orang yang terinfeksi, seperti pisau cukur atau sikat gigi.

Dalam beberapa kasus, CDC mengatakan mereka yang terinfeksi virus mungkin mengalami demam, kelelahan, urin berwarna gelap, buang air besar berwarna tanah liat, sakit perut, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, nyeri sendi, dan penyakit kuning. Namun, karena gejalanya jarang terjadi, skrining hepatitis C dianggap sangat penting.

Jadi, siapa yang paling urgensi diskrining untuk hepatitis C?

Idealnya setiap orang harus diskrining untuk hepatitis C. Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) merekomendasikan bahwa dokter idealnya harus menyaring semua pasien mereka dengan memeriksa untuk melihat apakah mereka memenuhi kriteria berisiko.

“Hepatitis C harus diperiksa secara rutin pada semua orang dewasa pada kunjungan medis rutin mereka,” kata pakar penyakit menular di John Hopkins, Amesh A. Adalja.

Kriteria itu, menurut CDC, termasuk daftar panjang berikut:

  • Pengguna narkoba suntikan saat ini atau sebelumnya
  • Semua orang yang lahir dari tahun 1945 hingga 1965
  • Penerima transfusi darah atau transplantasi organ padat sebelum Juli 1992
  • Pasien hemodialisis jangka panjang
  • Petugas kesehatan yang melibatkan darah dari seseorang yang terinfeksi hepatitis C
  • Orang dengan HIV
  • Anak-anak yang lahir dari ibu dengan hepatitis C

Satuan Tugas Layanan Pencegahan A.S. (USPSTF) juga merekomendasikan penyaringan untuk orang-orang di penjara, mereka yang menghirup obat-obatan, dan mereka yang telah menerima tato yang tidak diatur.

Kemudian, jika seseorang dianggap berisiko, rekomendasi USPSTF mengatakan bahwa sampel darah harus diambil dan diuji untuk melihat apakah mengandung antibodi (yaitu protein pelawan penyakit) yang bereaksi terhadap virus hepatitis C.

Kondisi ini perlu diikuti oleh tes kedua yang menentukan tingkat virus dalam darah. Ketika tes digunakan bersama-sama, itu dapat secara akurat menentukan apakah seseorang memiliki infeksi hepatitis C.

(Foto: pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok