0 Poin
vaksin kosong

Perhatikan Tahapan Ini Untuk Hindari Vaksin Kosong

Vaksinasi merupakan salah satu langkah untuk mencegah perluasan dan penyebaran serta menciptakan kekebalan tubuh pada masyarakat. Di Indonesia, Untuk target sasaran vaksinasi berada di angka 208.265.720 orang. Untuk perkembangan program vaksinasi, penerima vaksin dosis pertama dan kedua terus bertambah.

Namun sayangnya, ditengah pemerintah sedang gencar memberikan vaksinasi. Hal ini dinodai dengan adanya kasus penyuntikkan vaksin kosong yang terjadi diantaranya wilayah Pluit dan Karawang. Profesor Djoerban mengatakan menyuntik vaksin kosong adalah peristiwa  serius dan harus diselidiki dengan jelas mengapa relawan nakes melakukan suntikan palsu.

“Yang harus jadi perhatian, bagaimana jika peristiwa ini tidak terjadi di satu tempat saja. Kita harusnya juga mencari, sebenarnya berapa banyak orang yang mendapatkan suntikan-suntikan vaksin kosong itu. Sehingga kita bisa tahu jumlah riil yang belum terproteksi vaksin,” jelas Profesor Zubairi melalui akun Instagramnya.

Menurut Profesor Zubairi Djoerban, Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI), untuk memastikan Anda divaksinasi dengan benar, maka Anda perlu memerhatikan beberapa tahapan berikut ini:

  1. Vaksin harus dikeluarkan dari botol di depan penerima vaksin.
  2. Nakes menunjukkan dosis pada penerima vaksin sebelum menyuntikkannya.
  3. Jika memungkinkan, penerima vaksin harus melihat apakah nakes benar-benar memasukkan vaksin.
  4. Minta diperlihatkan jarum suntik kosong setelah penyuntikkan.

Apa dampak menyuntik vaksin kosong kepada seseorang?

Profesor Zubairi menjelaskan apa yang terjadi jika seseorang mendapatkan vaksin kosong. Pada prinsipnya, injeksi intramuskular (otot) harus dilakukan tenaga profesional, karena ada risiko yang menyertai. Kalau gelembung udara suntikan kosong itu masuk ke otot, kemungkinan bisa menyebabkan nyeri tetapi hanya sedikit.

Meskipun kemungkinan dampaknya tidak akan terlalu buruk jika suntikan kosong itu masuk ke otot. Namun penyuntikkan vaksin kosong ini tetap harus dipantau.

“Namun tetap saja orang yang disuntik vaksin kosong ini harus dipantau. Baiknya mereka diperiksa kembali satu sampai empat hari kemudian setelah disuntik palsu itu,” tambah Profesor Zubairi.

(Foto: emhealth.org)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok