0 Poin
virus corona

Perempuan Berusia 90 Tahun Ditemukan Terpapar Dua Varian COVID-19 Sekaligus

Para ahli memperingatkan bahwa mungkin seseorang mendapati dua varian COVID-19 di saat yang bersamaan. Ini diketahui dari sebuah kasus infeksi ganda pada seorang wanita berusia 90 tahun yang terpapar tipe Alpha dan Beta yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dan Afrika Selatan.

Wanita yang meninggal pada Maret 2021 di Belgia itu belum divaksinasi. Dokternya menduga dia tertular infeksi dari dua orang yang berbeda.

Mereka percaya ini adalah kasus terdokumentasi pertama dari jenisnya dan, meskipun jarang, infeksi ganda serupa bisa saja terjadi. Kasusnya sedang dibahas di Kongres Eropa tahun ini tentang Mikrobiologi Klinis & Penyakit Menular.

Pada Januari 2021, para ilmuwan di Brasil melaporkan bahwa dua orang telah terinfeksi secara bersamaan dengan dua jenis virus corona, salah satunya varian yang disebut Gamma.

Para peneliti dari Portugal, sementara itu, baru-baru ini merawat seorang anak berusia 17 tahun yang tampaknya telah tertular Covid tipe kedua saat masih dalam pemulihan dari infeksi Covid yang berbeda yang sudah ada sebelumnya.

Sementara pria berusia 90 tahun, yang terinfeksi dengan dua varian baru telah dirawat di rumah sakit setelah mengalami beberapa kali jatuh, tetapi kemudian mengalami gejala pernapasan yang memburuk.

Tes laboratorium pada sampel yang diambil ketika dia dirawat mengungkapkan dia menderita Covid-19, yang disebabkan oleh dua versi virus pandemi yang bermutasi secara bersamaan - Alpha dan Beta.

Peneliti utama Dr Anne Vankeerberghen, dari rumah sakit OLV di Aalst, Belgia, mengatakan: "Kedua varian ini beredar di Belgia pada saat itu, jadi kemungkinan wanita itu terinfeksi virus yang berbeda dari dua orang yang berbeda. Sayangnya, kita tidak tahu bagaimana dia terinfeksi.

"Dia adalah seorang wanita yang tinggal sendirian, tetapi dia memiliki banyak pembantu yang datang untuk merawatnya.

"Apakah infeksi dari dua varian yang menjadi perhatian memainkan peran dalam perburukan cepat pasien sulit untuk dikatakan."

Virus terus berevolusi dengan bermutasi saat mereka bereplikasi. Ini menciptakan versi atau varian baru.

Covid telah mengalami beberapa perubahan penting, misalnya dengan meningkatkan kemampuannya untuk mereplikasi atau menghindari beberapa kekebalan kita yang ada dari infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

Para ahli yakin bahwa vaksin yang ada menawarkan perlindungan yang baik terhadap varian virus baru.

Para ilmuwan sedang merancang vaksin Covid baru yang akan lebih cocok untuk varian baru, dan dapat digunakan sebagai penguat.

"Mendeteksi dua varian dominan yang menjadi perhatian pada satu orang bukanlah kejutan - ini bisa ditularkan oleh satu individu yang terinfeksi, atau melalui kontak dengan banyak orang yang terinfeksi," ujar Prof Lawrence Young, seorang ahli virologi di University of Warwick.

Dia mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan apakah infeksi semacam itu dengan cara apa pun membahayakan kemanjuran vaksinasi, atau memperburuk kasus Covid-19.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok