0 Poin
perubahan iklim penyakit menular

Perbuahan Iklim yang Ekstrem Perburuk Penyebaran Penyakit Menular

Kondisi lingkungan yang ekstrem, seperti banjir, gelombang panas, dan kekeringan telah memperparah efek lebih dari setengah penyakit menular yang diketahui pada manusia, termasuk antraks, kolera, dan malaria, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Nature Climate Change.

Penyakit menular telah lama dikaitkan dengan cuaca dan perubahan iklim, tetapi para ilmuwan sekarang mulai memahami pengaruh luas cuaca ekstrem terhadap kesehatan manusia.

"Jika iklim berubah, risiko penyakit ini juga berubah," kata Jonathan Patz, MD, salah satu penulis studi dan direktur Institut Kesehatan Global di University of Wisconsin-Madison.

Patz dan rekan mencari contoh nyata dari efek 10 bahaya iklim yang sensitif terhadap emisi gas rumah kaca pada penyakit manusia yang diketahui disebabkan oleh kuman.

Tim peneliti menemukan bahwa 218 dari 375 penyakit menular yang ditemukan di seluruh dunia, atau 58%, telah diperburuk oleh bahaya iklim di beberapa titik. Kasus nyata mengungkapkan 1.006 jalur unik di mana bahaya iklim menyebabkan penyakit ini.

Dalam beberapa kasus, orang terinfeksi melalui nyamuk pembawa penyakit, dan tikus setelah hujan ekstrem dan banjir. Dalam kasus lain, lautan yang lebih hangat dan gelombang panas menyebabkan makanan laut tercemar. 

Kekeringan menyebabkan perubahan kebiasaan kelelawar, yang menyebabkan infeksi virus di antara manusia.

Tim peneliti juga memperluas pencariannya untuk melihat semua jenis penyakit manusia – termasuk penyakit tidak menular seperti asma, alergi, dan gigitan hewan – untuk mengetahui berapa banyak masalah kesehatan yang dapat dikaitkan dengan bahaya iklim dalam beberapa cara.

Mereka menemukan 286 penyakit unik, termasuk 223 yang tampaknya diperburuk oleh masalah iklim. 54 penyakit lainnya memiliki kasus yang diperburuk dan dikurangi oleh bahaya iklim, dan sembilan berkurang karena perubahan iklim.

Studi ini tidak dapat menganalisis perubahan penyakit spesifik akibat perubahan iklim, seperti risiko atau besarnya yang lebih tinggi, tetapi kasus menunjukkan bahwa cuaca ekstrem adalah faktor yang mungkin jadi penyebabnya.

“Tidak ada spekulasi apa pun di sini,” Camilo Mora, PhD, penulis utama studi dan analis data iklim di University of Hawaii. Dia mencatat sorotan penting: Studi ini bukan tentang memprediksi masalah di masa depan. "Ini adalah hal-hal yang sudah terjadi," katanya.

Mora sendiri terkena chikungunya, virus yang disebarkan oleh nyamuk, setelah rumahnya di pedesaan Kolombia kebanjiran 5 tahun lalu. Meski sudah sembuh, ia terus merasakan nyeri sendi.

Mora juga menunjuk kasus tahun 2016 di Siberia, di mana bangkai rusa tua ditemukan saat lapisan es mencair karena pemanasan. Seorang anak menyentuh bangkai, yang menderita antraks, dan anak tersebut terjangkit antraks, memulai wabah di wilayah tersebut untuk pertama kalinya dalam 75 tahun.

Mora pada awalnya ingin mempelajari kasus medis untuk memahami bagaimana COVID-19 terkait dengan bahaya iklim. Dia menemukan kasus-kasus di mana cuaca ekstrem memperburuk dan mengurangi kemungkinan terkena virus corona. 

Dalam beberapa situasi, panas ekstrem di daerah miskin memaksa orang berkumpul untuk mendinginkan diri, yang menyebabkan paparan. Dalam kasus lain, hujan lebat mengurangi kemungkinan penyebaran karena orang tinggal di rumah dan di dalam rumah.

Meskipun lebih banyak penelitian diperlukan untuk menunjukkan hubungan langsung antara perubahan iklim dan banyak penyakit menular, para ahli kesehatan masyarakat mengatakan bahwa penelitian tersebut memberikan peringatan tentang efek iklim dan kesehatan manusia.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok