0 Poin
masker

Perbandingan Jenis Masker yang Efektif Cegah Covid 19

Meski saat ini vaksinasi Covid 19 sudah dimulai di berbagai negara, termasuk Indonesia. Para ahli tetap mengingatkan pentingnya penggunaan masker.

Saat ini berbagai jenis masker beredar di tengah masyarakat, seperti masker KN95, N95, masker bedah, dan masker kain. Tetapi mana masker yang paling efektif?

Berikut ini beberapa pendapat ahli yang menjelaskan tentang manfaat dan perbedaan antara berbagai masker di atas.

N95 vs KN95

Meskipun ada banyak opsi berbeda untuk dipilih, menurut sebuah artikel di jurnal medis Science Advances, laporan terbaru menyebutkan bahwa masker N95 adalah yang terbaik untuk tingkat perlindungan tertinggi.

Tapi apa perbedaan antara masker N95 dan KN95? Manfaat terbesar dari masker N95 atau KN95 adalah mereka menyaring 95 persen partikulat aerosol.

Kedua masker ini terbuat dari beberapa lapisan bahan sintetis dan dimaksudkan untuk dikenakan di mulut dan hidung. Dengan memakai masker dengan benar, keduanya menyaring 95 persen partikel aerosol yang berpotensi membawa virus corona baru.

Namun, perbedaannya adalah hanya N95 yang telah disetujui oleh National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH), organisasi A.S. yang bertanggung jawab untuk mengatur masker.

“KN95 belum disetujui oleh NIOSH,” kata Dr. Ting Ting Wong, spesialis penyakit dalam dan infeksi di NewYork-Presbyterian Medical Group Brooklyn. “Itu sudah disetujui di negara lain, yakni China. [Amerika Serikat] memiliki proses persetujuan yang sangat ketat."

Namun, sangat penting untuk dicatat bahwa tidak ada masker yang efektif kecuali dikenakan dengan benar.

N95 vs Masker Bedah

Jika Anda tidak memiliki akses ke N95 atau KN95, masker bedah adalah pilihan terbaik berikutnya. Namun, yang terbaru dari saran ahli adalah menggunakan masker bedah ganda untuk meningkatkan efektivitasnya.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), ada beberapa perbedaan utama antara masker bedah dan masker N95

Masker bedah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA), sedangkan masker N95 dievaluasi, diuji, dan disetujui oleh NIOSH.

Masker bedah tahan cairan dan melindungi dari tetesan besar, percikan, atau semprotan cairan tubuh atau cairan berbahaya lainnya. N95 mengurangi paparan pemakainya terhadap partikel, termasuk aerosol partikel kecil dan tetesan besar.

Masker bedah tidak memberikan tingkat perlindungan yang andal bagi pemakainya dari menghirup partikel udara yang lebih kecil. N95 menyaring setidaknya 95 persen partikel di udara.

“Saya pikir masker bedah sangat efektif,” kata Wong. “Saya setuju dengan komentar terbaru Dr. Fauci tentang masker ganda. Saya dilarang menggunakan masker kain karena ada banyak jenis kain di luar sana. Bagi masyarakat umum, masker bedah boleh-boleh saja. ”

Masker kain vs N95

Pilihan terakhir adalah masker kain. Masker kain tidak diuji atau diatur, dan setiap jenis kain memiliki tingkat filtrasi yang berbeda.

Meski demikian, masker kain lebih baik daripada tanpa masker sama sekali. Tetapi untuk mendapatkan jumlah perlindungan dan filtrasi yang maksimal, masker bedah ganda atau N95 / KN95 yang dikenakan dengan benar lebih baik.

“Saya sudah sering mengatakan bahwa topeng terbaik adalah yang akan dikenakan orang setiap saat ketika keluar rumah. KN95 tidak lebih baik dari masker bedah jika Anda terus melepasnya,” ujar Dr. Eric Cioe-Pena, direktur kesehatan global di Northwell Health di New Hyde Park, New York.

(Foto: BizJournal)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok